Review

My First Review : Seribu Kerinduan

April 3, 2014

Hai hai,,,, apa kabar hari ini? ^^ Semoga sedang senang-senang saja (5S)  🙂

Kali ini aku mencoba untuk menulis review buku, kebetulan buku ini merupakan hadiah giveaway dari Penerbit Stiletto Book yang diadakan oleh Mbak Lucky… Dan baru pertama kali juga aku menang giveaway dapet buku yang ternyata berbarengan dengan ulang tahunku,,, Yah.. bisa dibayangkan bagaimana senengnya aku dengan buku ini ? ^^…. Yuk mari intip sedikit bukunya.

Keterangan Buku

Judul                         : Seribu Kerinduan       seribu

Penulis                     : Herlina P. Dewi

Editor                      : Paul Agus Hariyanto

Design Cover        : Teguh Santosa

Layout                    : Deeje

Penerbit                : Stiletto Book

Cetakan                  : Pertama, November 2013

Tebal                       : 241 halaman

ISBN : 978 – 602 – 7572 – 19 – 5

 

Di sini aku duduk dan menunggu

Renata merupakan sosok perempuan cerdas ibukota yang bekerja menjadi fashion editor sebuah majalah yang terkenal. Sebagai pekerja di dunia fashion enggak usah ditanya lagi gimana penampilannya… oke? 🙂 Panji merupakan sosok pria mapan yang sukses sebagai konsultan IT, dia lulusan S2 Jepang, so jangan ditanya juga gimana pinternya dia… ?? Mereka berdua pacaran, udah saling sayang dan mulai beranjak serius, ya karena sudah 4 tahun bersama. Tapi betapa anehnya? di jaman yang modern seperti ini masih aja cara pandang seseorang dinilai dari suku apa dia berasal …

Halooowww sekarang manggil orang udah gak pake kentongan lagi kali, udah pake WhatsApp, BBM Messanger tinggal Ping! aja… ko pikiran jadul kelewat jadul pake acara jodoh-jodohin ala Siti Nurbaya aja? hhehehe… Tapi kali ini yang jadi Siti Nurbaya adalah si Panji… dia rela aja gitu dikawinin sama ibunya lantaran si ibu gak suka sama Renata dengan alasan perbedaan suku dan derajat… emosi banget jadinya sama Panji yang gak bisa memperjuangkan Renata… Padahal janji nikah sudah terucap dari mulut dia sendiri…. hem… Parahnya mereka bertemu sesaat sebelum si Panji dan istrinya itu mau honeymoon kebali pas keduanya di bandara… Wow bisa dibayangin sakitnya hati Renata??

Trus nasib Renata gimana??? dia frustasi, resign dari pekerjaannya yang udah membesarkan namanya itu, jalan-jalan ga jelas sampe dimana dia jadi Pelacur…. Ya tepatnya pelacur kelas atas dengan bayaran yang tinggi… “Nasi sudah menjadi bubur” rasa hancur, patah hati, merasa dicampakkan membuat dia nekat mengambil pekerjaan itu. Dion sebagai teman yang sengaja atau pun engga membuat dia seperti itu merasa bersalah dan terus mengingatkan dia untuk berhenti… Oh ya bagiku Dion itu sosok yang bejat namun so sweet banget sama Renata, aku paling suka kalo dia ngingetin “Lo jangan lupa makan ya ren, tapi jangan loncat dari apartement gue”…. Lalu gimana kelanjutan kehidupan Renata? apakah dia seterusnya akan menjadi pelacur? dengan siapakah dia pada akhirnya? Dion kah? Pejabat atau Ekspatriat yang menjadi langganannya? atau malah kembali dengan Panji?

Selengkapnya bisa di baca di buku Seribu Kerinduan…. Di jamin seru banget, penulis menceritakan tiap kejadian begitu detail mulai dari suasananya maupun latar tempatnya sehingga memudahkan kita berimajinasi. Ceritanya juga mengandung nilai-nilai sosial yang ada di sekitar kita sehingga ada pelajaran yang bisa didapat disana…

Sekian review kali ini semoga suka dan membuat kalian tertarik buat baca bukunya langsung  ^^ Hehehe

buku ku
From Herlina to Keina

Let's write your opinion

%d bloggers like this: