Self Reflection

Pertanyaan Basa-Basi Tanpa Menyakiti

March 11, 2016

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

“Mulutmu, Harimau mu”

Pepatah ini emang bener banget karena mulut ini entah sengaja atau tidak suka mengeluarkan kata-kata yang mampu menyakiti orang lain. Meskipun tidak terang-terangan menghina namun kadangkala ada pertanyaan spontan yang bisa menohok hati lawan bicara.. hiks… Pertanyaan sepele yang maksudnya basa-basi malah bikin lawan bicara sensi…

Coba diubah pertanyaan basa-basi itu biar lebih hepi… Emang seperti apa sih pertanyaan basa-basi yang menyakiti itu? Berikut Contohnya :

  1. Kapan Lulus?
  2. Kapan Nikah? Sudah kerja belum? Kerja dimana?
  3. Sudah punya anak belum? ato Lagi “isi” ya?
  4. Kapan nih si A punya dedek ?
  5. Wah mana nih oleh-olehnya?

Pertanyaan umum sih, tapi apa kamu (aku juga) sadar bahwa itu mampu membuat lawan bicara jadi gak nyaman, ada beban pikiran, dan lainnya.. So biar basa-basi tidak menyakiti coba kita ubah pertanyaannya

  • Kapan Lulus ? diganti Gimana Kuliahmu?

Ga gampang loh jawab “Kapan Lulus”.. Apalagi yang ditanya lagi gundah gulana menyelesaikan tugas akhir yang gak berakhir-akhir… Atau habis dapet kenyataan bahwa ada SKS yang harus diulang karena nilanya kurang. Kan pertanyaan itu bisa bikin dia patah arang lalu geram… *apasih.. Toh ga semua mahasiswa itu cuma kuliah saja, ada yang sembari kerja bahkan sambil membina rumah tangga *eeaaaa…

Jadi alangkah lebih indahnya jika bertanya “Gimana Kuliahnya?” dia akan merasa kita lebih care dengan keadaan kuliahnya. Kalau dia mengeluh kita bisa dengarkan dan beri semangat, kalo begitu kan basa basi bisa lebih bermanfaat.

  • Sudah kerja belum? Kerja dimana?Kapan Nikah?  diganti Gimana kabarnya sekarang?

Ini biasanya pertanyaan muncul kalo kita sudah lulus kuliah atau sekolah. Kalau lulusnya baru biasanya ditanya Sudah Kerja Belum? lalu dilanjutkan Kerja Dimana? kalo ternyata yang ditanya sudah kerja. Hati-hati jika ingin mengajukan pertanyaan ini. Nyari pekerjaan di jaman sekarang emang ga gampang, banyak lulusan dengan nilai yang baik pun masih berjuang mencari pekerjaan, belum lagi yang sedang nunggu di PHP-in perusahaan.. Meski banyak lowongan yang tersedia di situs-situs online tapi pesaing nya juga banyak. Belum lagi kualifikasi perusahaan yang menuntut calon pegawainya bisa menguasai ini itu… butuh perjuangan, doa, dan keberuntungan menurutku.

Saranku sih, kalau mau nanya Sudah Kerja Belum? lebih hati-hati dan punya solusi jika doi belum kerja. Misal kamu tau ada lowongan yang bisa doi ajukan.. Jangan ujug-ujug bertanya lalu menguap begitu saja lantaran doi beneran belum kerja, kan jadi gimanaaa gitu. Kalo temen dekat sih pertanyaan Sudah Kerja Belum? bisa diganti dengan Lagi Sibuk Apa Sekarang? pertanyaan ini lebih enak diajukan.

Lalu setelah udah kerja, ada pertanyaan baru yang menyusul Kapan Nikah?… Hadeeeuuuuh… basa-basi yang bikin sensi ini hehehe…tapi jadi candaan renyah sih bagi Kang Emil yang suka nyindir para jomblower biar buruan nikah hahaha… Tapi secuek-cueknya orang kalo ditanya hal ini pasti kebawa dalem hati… ga itu cowok apalagi cewek, bawaannya baper euy…

Untung kalo doi yang ditanya sudah punya pasangan cuma emang belum kepikiran nikah atau sedang mempersiapkan pernikahannya… Ya walaupun sebaik-baiknya pesta pernikahan adalah yang sederhana tapi ekspetasi seseorang menjalani peristiwa sekali seumur hidup kan beda-beda mungkin dia sedang berusaha… Jadi jangan tanya Kapan Nikah?

Tapi kalo doi yang ditanya ternyata belum punya pasangan, aduuuh bisa baper gundah gulindang heheh… mungkin doi emang belum kepikiran nikah karena ngejar karir dulu atau emang sedang memantaskan diri agar mendapat tambatan hati yang baik hati heheh.. makanya alangkah lebih indahnya jika pertanyaan Sudah kerja belum? Kerja dimana?Kapan Nikah?  diganti Gimana kabarnya sekarang? dan Lagi sibuk apa nih sekarang?

  • Sudah hamil belum? ato Lagi “isi” ya? diganti Ahamdulillah ya sis bro -udah nikah, wah semoga semakin bahagia ya..

sudah lulus, sudah nikah lanjut ke pertanyaan basa basi yang menyakiti selanjutnya Sudah hamil belum? alamak, pertanyaan ini… jawabnya dari senyum-senyum manis karena masih penganten baru sampe senyum kecut berujung diem terus gerundel dalem hati.. hehehe… Aduh gimana jelasinnya ya, sudah umum ato gimana setelah nikah beberapa bulan kemudian pasti ditanya anak alias hamil… belum lagi pertanyaan yang kadang sok tau dengan awalan, ko abis nikah gendutan, Lagi “isi” ya?

Jadi gini ya temans dan pembaca keinatralala.com  hehehe… pertanyaan ini agak sensitif bagi perempuan dan menjalar ke laki-laki selanjutnya. Ya kan anak adalah rizky dari Allah yang merupakan amanah juga… Jadi untuk keluarga yang dikasih rizky secara cepat itu bersykur lah.. tapi untuk yang belum dikasih ya bersabar dan berusaha terus… untuk itu pertanyaan seperti ini baiknya dihindari…

Boleh sih bertanya atau mengajak pasangan suami istri itu tentang kehamilan dengan memberikan informasi pengotan atau dokter yang cukup terkenal dalam program kehamilan. Itu pun kalau emang sudah dekat sehingga bisa memberi nasehat. Tapi kalau belum dekat lebih baik jangan.. lebih baik disimpin agar orang yang ditanya tidak tertekan..Bisa pertanyaannya dengan pernyataan Ahamdulillah ya sis bro -udah nikah, wah semoga semakin bahagia ya.. ato cukup menanyakan kabarnya saja untuk pasangan yang sudah menikah tapi kita tau doi belum punya keturunan…

  • Kapan nih si A punya dedek ? diganti Apa kabar si A?

Pertanyaan basa basi ini agak kurang menyakiti menurutku tapi tetep ya bikin sensi… Hehehe.. kadang atas dasar kepo ato pyur basa-basi eh pertanyaan ini tetiba nongol aja dari seseorang. Sedikit banyak agak senstif jika emang masih punya 1 anak. Isu keturunan memang menjadi hal yang tabu sebenernya untuk ditanyakan tapi entah kenapa masih ada aja yang usil bertanya… mending pembahasannya yang lain yang lebih menyenangkan… rasanya mak ceklit gitu dihati *apasih hihi.. kalo ada pertanyaan mengenai hal ini ^_^ jadi kalau pas reuni ketemu temen yang anaknya masih 1 terus kepikiran mau nanya Kapan nih si A punya dedek ? mending diganti ya jadi Apa kabar si A? udah bisa apa? kelas berapa? begitu kira-kira ya temans…

  • Jangan Lupa Bawa Oleh-oleh ya? diganti Hati-hati ya bro/sis.
  • Wah Oleh-Olehnya mana? diganti Gimana perjalanannya kemaren?

Nah pertanyaan basa-basi ini muncul sebelum dan sesudah bepergian.. entah itu bepergiannya karena pekerjaan ataupun liburan pasti ada yang nanya Oleh-oleh… Sadar ga sih itu sedikit banyak menjadi beban pikiran..? Coba kita balikin ke diri kita, kira-kira temen yang mau pergi itu ada uang ga buat beli oleh-oleh… Lah kalo dia emang pengen liburan dengan budget yang mepet gimana..?. Terus, kira-kira temen yang kita mintain oleh-oleh itu punya waktu buat beli ga… lah kalo jadwal pekerjaan dia yang padat dan ga sempet beli gimana.. Misal ke Singapore tapi PP dalam sehari, berangkat pagi pulang malem kan ga sempet jalan nyari oleh-oleh… yang ada orang yang pergi ngerasa remuk redam doang… uhuk uhuk..

Jadi jangan biasain nanya atau minta oleh-oleh ya temans… kayak lagunya bunda Rita Sugiarto yang judulnya Oleh-Oleh..

“…. Aku Tidak minta oleh oleh
Emas permata dan juga uang
Tapi yang kuharap engkau pulang
Tetap membawa kesetiaan ….. Aaa Aaaa”

hehehe… digoyaaaang ^_^

Kalo emang kamu tau ada temen yang mau pergi dan kamu punya keinginan bilang aja nitip sekalian ngasih duit hehehe… untuk itu pertanyaannya lebih baik diganti Jangan Lupa Bawa Oleh-oleh ya? diganti Hati-hati ya bro/sis dan Wah Oleh-Olehnya mana? diganti Gimana perjalanannya kemaren?  okey temans..

So, Bagiku pertanyaan berbasa-basi tanpa menyakiti adalah menanyakan kabar atau pertanyaan yang diawali dengan “Bagaimana” yang memancing lawan bicara untuk cerita. Sebisa mungkin pertanyaannya jangan seperti mengintrogasi sehingga mampu bikin lawan bicara sensi. Ada kalanya diam itu emas ya temans… tapi kalo diem ama temen kan engga enak ya… jadi bercanda aja atau membahas sesuatu yang menyenangkan saja gitu… bahas gincu kek ato apa hehehe…

Okey, semoga bermanfaat.. kalau ada kata-kata yang menyakitkan mohon dimaafkan

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

kei tral

  1. ITU kenapa aku cndrung pendiam kalo ketemu org mbak. Bukannya kenapa2 ,tp aku takut keceplosan ngomong yg bisa nyakitin org lain.kalo pengalaman pribadi sih malah akunya yg srg ditanyain pertanyaan yg GA enak ati, tp selama ini berusaha cuek ajalah.. Yg ptg dari aku nya moga2 GA prnh ngucapin sesuatu yg bisa bikin org skit ati 🙂

    1. Iya aku juga pendiem tapi kalo ketemu orang baru aja sih soalnya bingung mau ngomong apa… apa suka ceplos sama temen sendiri… Ya Ampun mulutku ini…Makasi ya sudah mampir kemari ^_^

Let's write your opinion

%d bloggers like this: