Jalan-jalan

Kampung Lumbung : Hotel Murah dengan Pemandangan Indah

April 14, 2016

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

Hai – hai udah ketemu hari kamis lagi ya… Udah baca cerita traveling kamis romatis kemarin belom..? Nah ini kelanjutan dari rangkaian perjalanan honeymoon part 3 di Malang. Cerita honeymoon part 1 ke Pantai Bolenjlok dan part 2 Explore Batu Malang bisa di ubek-ubek dari blog ini.

Seperti yang udah aku sentil di cerita sebelumnya bahwa setelah main seharian di Batu aku sempetin dulu check in di hotel ini. Hotel yang kupilih lantaran kepincut sama foto-fotonya di internet yang menyajikan hotel dengan nuansa alam yang pas buat kami sebagai honeymooners. Yuk cus gimana sih Kampung Lumbung itu ?

Kampung Lumbung Boutique Hotel merupakan hotel dengan konsep back to nature yang terletak di Jl. Puskesmas Dalam no.1, Raya Beji – Batu, Kec. Batu, Jawa Timur, Indonesia. Memang hotelnya bukan di pinggir jalan besar, kita harus melewati gang rumah penduduk, melewati puskesmas baru menemukan hotel ini. Namun cukup mudah kok menemukannya dekat dengan Rumah Makan Sate Kelinci yang terkenal di Batu Malang.

Ada 2 pilihan utama kamar yaitu Turon Jejer dan Kampung Cottage. Turon Jejer inilah yang dimaksud sebai hotel ada pilihan kamarnya lagi yaitu deluxe, deluxe family, dan superior sama halnya seperti Kampung Cottage. Kami sendiri memilih Turon Jejer tipe deluxe yang dibandrol 500 ribu include sarapan. Murah kan.

 

Turon Jejer
Salah satu pelataran Cottage

Kami check in sekitar jam setengah 6 sore dengan kondisi semua kamar sudah full maklum kami menginap saat high season di akhir tahun kemarin, tapi untungnya hargnya masih tetap karena kami menginap di weekeday. Dengan ramah respsionis menerima kami yang sebelumnya sudah booking dan daftar via websitenya langsung. Maklum waktu itu aku belum berani pake web travel hotel yang menjanjikan kemudahan booking, duh maklum ndeso banget aku hehe. Makanya booking via email konfirmasinya pun via email padahal hotel ini direkomendasikan tripvasitor.

Sesuai pesanan kami, kamar dipilihkan dengan pemandangan yang bagus menghadap infinity pool. Dan rejeki anak sholeh sholeha kamar kita berada di serong lantai 2 sehingga pemandangannya lebih leluasa ke hutan juga.. Ijo royo-royo adem dilihat. Tas kami yang berat banget itu diangkatin sama petugas hotel maklum isinya baju basah soalnya habis snorkling kan di pantai Bolenjlok. Makanya pas nyampe kamar, kami langsung minta di laundy aja bajunya ke petugas tersebut.

Pemandangan Depan Kamar

Setelah mandi dan beberes, kami pergi kan ke alun-alun, sebelum pergi si mba resepsionis yang baik itu nanya ” Welcome drinknya mau diantar kapan?”, kami baru inget kalo dapet welcome drink. Aku nanya “Emang welcome drink nya apa ?” , “Tahu isi atau pilihan gorengan lain dan Teh Poci makanya kami mau sediakan selagi panas, namun kalau embak mau pergi kira-kira kembali jam berapa? karena maksimal jam 9 kami bisa menyediakan welcome drink”, penjelasan respesionis. yauda aku bilang deh kalu kita balik sekitar jam 8 atau setengah 9 malam jadi minta tolong disiapka. Duh ga mau rugi banget deh gue.

Eh beneran pas kami balik dari alun-alun mba resepsionisnya nyamperin kalo welcome drink nya bakal dianter ke kamar. Gak berapa lama leyeh-leyeh dikamar eh 2 tahu isi anget ples teh poci anget ngebul-ngebul gitu dianter petugas ke kamar paaas banget itu kondisinya udah dingin. Padahal ini hotelnya gak pake AC. Bayangin kalo pake AC bakal sedingin apah…

Ke esokan harinya kami mulai mengkeksplor hotel, pagi-pagi aku udah heboh ngajakin suami renang padahal itu dingin banget yah tapi exited aja ngelihat infinity pool yang kece..

Narsis at Infinity Pool

Fasilitas hotel cukup lengkap ada 4 kolam renang namun yang paling dekat dengan kamar adalah yang infinite poll ini .. Kolam renang yang lain bisa dipake buat foto-foto hehehe soalnya 3 yang lain berada di dekat cottage dan airnya air gunung dan dibentuk seperti kolam bebatuan gitu jadi ngena banget konsep alaminya. Selain itu ada kafe buat ngopi-ngopi cantik, dan Ada spa buat pijet-pijet cantik. Wifi gratis dengan sinyal yang bagus pu  jadi nilai ples fasilitas hotel ini.

Kolam renang 100% pure water

Fasilitas kamarnya sendiri lumayan lah ya, perabotannya kayu semua termasuk tempat sabun dan shampoo nya dari bambu gitu jadi jangan harap bisa dibawa pulang heheh. Ada shower air dingin dan panas, TV,  ples cleaning service sehari sekali. Sebenernya di kamar ga ada fasilitas hair dryer tapi karena kami minta eh dikasih resepsionis. Tapi dikamar gak ada telfonnya jadi kalau mau pesen apa-apa ya turun ke bawah ke resepsionis. Terus kalo mau jalan-jalan di area hotel juga gak disediain payung tapi topi caping ala ala pentani gitu. Dan sandal yang dikasih di kamar terbuat dari anyaman jadi kurang nyaman kalo menurutku.

Makanan yang disajikan saat sarapan enak banget sesuai dengan lidah dan pilihannya pun lumayan banyak. Ya gak sebanyak hotel berbintang sih cuma rasanya enak dan tetap ada pilihan. ada 2 pilihan menu utama, terus omelet, sosis, dan kentang juga ada. Roti dan alat pemangannya juga ada. Minumnya ada hangat dan dingin seperti jus. Pokoknya pas lah ya memuaskan. Dan perjalanan menuju tempat makan ini instagramable banget. Banyak barang antik lalu pas di ruang makan pun juga menyenangkan karena menghadap ke hutan.

Breakfast Time

Tapi eh tapi pas sarapan tiba-tiba ketemu temen kantor yang nikahnya bareng kami… Lah ko ternyata mereka juga honeymoon di hotel ini. Dan parahnya lagi kamar mereka sebelahan sama kamarku… Sumpah langsung salting gimana gitu,,, kocak kocak gimana itu. Udah jauh-jauh ke Malang eh temen sekantor di Jakarta juga kesini nginep di kamar sebelah gue dan sama-sama lagi honeymoon… Huhuhu

Kami menghabiskan 3 hari 2 malam di hotel ini dengan biaya 1 juta dan 76 ribu untuk laundry. Laundry nya dihitung per pcs bukan kiloan… ^_^ padahal itu bajunya basah bin berat tapi tetep murah.

Dan seperti yang aku jadiin judul pemandangan hotel ini indah lantaran konsepnya alam banget banyak tumbuhannya serta kolam ikan yang bikin suami happy ngasih makan. Dia suka bawa roti pas sarapan terus disebaran di kolam ini. Yang paling bikin happy suami nginep disini adalah tanaman yang ada di hotel kebanyakan buah dan boleh diambil. Namun karena kontur hotel ini seperti di lereng bukit yang naik turun gitu, kalau mau ngambil buah yang posisinya miring harus loncat-loncat kayak suamiku ini..

Berburu Jambu
Jambu Kampung Lumbung

Overall memuakan menginap di Kampung Lumbung Boutique Hotel, kapan-kapan kalau ke malang lagi, aku mau ko nginep disini lagi.

Dan tulisan part ke 3 ini merupakan part penutup dari cerita travel honeymoon ku. Semoga bermanfaat ya.

Disclousure : Tulisan ini murni review bukan berbayar

Wassalamualaikum Warrahmatyullahi Wabarrakatu

kei tral

  1. Kerennya hoteeelnyaaaaa. Bisa jadi referensi nih kalo mau nginep di malang. Duh tapi itu cerita yang ketemu temen kantor yang juga lagi honeymoon plus kamarnyaay sebelahan lucu juga ya.. Kok bisa kompak banget gitu siih. Hihihi.

    1. Iya mak adriana bisa jadi tempat menginap murah membahagiakan pas di Malang. Tau nih temen kantorku padahal ga janjian… Jadi gimana gitu wkwkwkwk

    1. iya boleh dicoba mas sukmana, sebenernya ga cuma kolam renang sih yang bagus ada banayk spot hotel yang kece difoto cuma aku sukanya main air. Itu suami lagi ambil jambu makanya sampe loncat2 gitu hehehe

    1. iya ada pisang, sawo, jambu yang boleh di ambil mba… cuma kalo itu tanaman di depan cottage dan masih ada tamu ya harus pending dulu setelah tamu pergi hehehe

  2. Selamat malam, kami dari Kampung Lumbung hotel, ingin mengucapkan banyak terima kasih atas reviewnya. Semoga kedepan kami bisa memberikan service yang wah lagi bagi para customer. Untuk informasi bisa mengunjungi http://www.grahabunga.com, atau hotline kami 085104444142/ 0341-5025177.
    Salam hangat dari kami,

    Kampung Lumbung hotel.

Let's write your opinion

%d bloggers like this: