Gunung | umum

Wisata Gunung Kelud Dulu dan Kini

April 22, 2016

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

Dulu, aku suka mendaki gunung. Namun terhenti semenjak sibuk Tugas Akhir hingga menikah belum sempat hiking sama sekali. Impian bisa berada di puncak Mahameru sebelum menikah pun entah menguap begitu saja. Jujur agak nyesel sih, apalagi suami beda hobi, doi kurang suka naik gunung katanya capek. Jadi belum punya tandem yang pas buat “muncak” lagi..

Well, liburan imlek kemarin… Yah udah lama banget yah 2 bulan yang lalu aku berkesempatan main ke Nganjuk lantaran sahabatku si Agnes menikah. Mumpung lagi di sini aku ngajakin yang lain main ke Gunung Kelud yang berada di Kediri. Ya sekitar 2 jam perjalanan lah ya dari Nganjuk ke Kediri mengingat itu lagi long weekend jadi jalanan agak macet.

Aku pernah ke Gunung Kelud dulu sama mama dan papa. Kalo orang-orang habis sholat Idhul Fitri kan silturahim ya, kami kami engga. Sehabis sholat, nyekar ke makan eyang lalu cus ke Gunung Kelud coba… duh duh.. pake acara kehabisan bensin pula di tanjankan gunung gegara papa ngeyel buat ga ngisi bensin dulu. Cerita lengkapnya ada di “Libur Lebaran Asik Wisata Gunung Kelud

 Taraaaa… sekitar jam 1 siang kami sampai di Kawasan Wisata Gunung Kelud… Di pintu pertama langsung bayar lalu kita disambut dengan tempat parkir.. dan seperti rest area gitu dipinggir tebing, sewaktu kesini dulu tempat seperti itu belum ada namun kami tetap melanjutkan perjalanan.

Tanjakan demi tanjakan kami lalui, kemudian berhenti di kelokan ke 3. Eits ini belum sampai loh ini sepertinya antri untuk naik ke atas soalnya di atas lagi penuh. Yauda deh berhenti. Makan tahu petis dan foto-foto dulu. Lumayan lama euy mungkin rame imlek ya..

sekitar setengah jam kami menunggu akhirnya giliran naik ke atas. Tapi eh tapi kami berhenti di parkiran.. Seinget ku ini masih jauh dari Kawah Gunung Kelud yang pernah aku naiki. Eh beneran disitu cuma pemberhentian sementara, jika mau naik ke atas harus menggunakan ojek ingkosnya 15.000 untuk pulang pergi. Kamu bakal dikasih kartu yang ga boleh ilang sehingga nanti pas diatas bisa diantar ke bawah lagi

Dalam hati, ko murah ya soalnya dulu aku pernah naik ojek dari kolam air panas ke parkiran itu sekali jalan sekitar 20-25an lah ko ini bisa pulang pergi. Firasatku benar ternyata ini tipuan belaka hahaha… kami cuma diatas 1 belokan saja pokoknya ga seberapa jauh lah dari tempat parkir sementara cuma ngelewatin bukit. itu ada parkiran khusus pangkalan ojek. Dari situ masih jauh banget kalau mau ke kawah. Aku masih inget kalo tempat mobilku dulu mogok aja belum kelewat artinya masih jauh bo, kuil atau pure atau tempat sembahyang apa gitu yang ada di atas kawah aja belum kelihatan. Owalah perjalanan masih jauh bro.

 Aku dan teman lainnya mulai jalan perlahan. Masih heboh tuh foto sana sini. Kalau diperhatikan memang jalanan ke arah gunung kelud rusak parah banyak lubang menganga tanpa ada penutupnya. Batas antara tebing dan jalan pun lebih kecil ketimbang dulu. Lalu di kanan kiri terlihat banyak patahan bekas letusan 2014. Tapi Wisata Gunung Kelud tetap tidak sepi pengunjung. Dari situ suami termotivasi untuk segera melihat kawah, dalam hati “perjalanan masih jauh mas bro, kalo udah keliatan tebing menuju kawah lu harus masuk goa dulu, ini aja tebingnya belum kelihatan”…. Sebagai istri yang baik… cielah.. aku nurutin deh jalan pelan pelan , kalo temen yang lain entah dimana udah berehenti menghilang satu per satu foto melulu.

Akhirnya bukit atau tebing yang ada tempat sembahyang kelihata… Huray huray jalan makin nanjak tapi aku dan suami masih semangat… Aku bilang “Ayo dikit lagi mas”… Lah ko Tuhan berkata lain yah… belum deket situ eh tau – tau hujan awalnya ah udah sih paling hujan gunung bentar juga hilang, lah ko makin deres euy… aduh akhirnya kami lari kebawah lagi soalnya ga bawa payung juga hahahah…

karena lari itu capek dan dan menguras tenaga akhirnya kami berteduh dong, untung nemu tempat seperti bekas tempat duduk tapi beberapa udah rapuh gitu. Lalu aku inget kalau dulu aku pernah foto sama mama di pinggir tembung yang ada gubukan rumh itu tapi sayang tempatnya dipasang semacem police line gitu dan atapnya juga udah ga ada, ya barang kali kena dampak letusan gunung jadi ya begitu.

So, Gimana sih Gunung Kelud Dulu dan Kini

  1. Banyak patahan baik itu di jalan maupun tebing dan bukit yang mengitari kawasan
  2. Dikit-dikit keluar duit soalnya bayar ini itunya banyak ya termasuk adanya ojek
  3. Ada 2 objek baru yaitu :
  •   Kolam air panas = dulu ini sumber air panas sewaktu kesana dulu masih diperbaiki, sekarang sudah jadi
  •   Theater dan Museum Gunung Kelud = dekat parkiran pintu gerbang awal

Mumpung aku nulis di tanggal 22 April yang bertepatan dengan hari bumi. So buat pembaca yuk ambil hikmah dari setiap bencana di bumi seperti Gunung Kelud yang pernah erupsi di tahun 2014. Kita tidak tahu apa rencana Tuhan kedepan tentang bumi yang kita singgahi ini. Tapi tak ada salahnya untuk mencegah bumi ini semakin rusak dan menimbulkan bencana “berencana” kedepannya.

Gampang ko pasti semua juga pada tahu kan harus ngapain aja, cuma melakukannya susah kan ya jargo “go green” bisa jadi teriakan doang kalau tidak dilakukan. Mulai dari diri sendiri lalu ke lingkungan.

Misal :

  • Tidak membuang sampah sembaranga
  • Mulai memilah sampah mana yang organik atau bukan
  • Diet sampah plastik
  • Mulai menanam di rumah, kalau ga ada lahan bisa ko di pot, jangan alasan

Kalau kamu ngaku pecinta alam lalu main ke pantai atau gunung cuma buat buang sampah bekas makanan, buat apa??? artinya kamu cuma penikmat alam ya teman, bukan pecinta alam… hehehe

Selamat Hari Bumi !!!

Cintai Bumi !!!

Wassalamualaikum warrahmatullahi wabarrakatu

kei tral

    1. Udah pernah cobain sih waktu itu minuman botol teh dipanasin lagi tapi ko ga mempan ya apalagi telur hehehe…. Thank you sudah mampir

  1. Aku suka naik gunung *halah, gaya – gayaan. Eh tapi bener lohhhhhh, waktu kecil dulu (SD booooo) itu diajak naik – naik gunung Merapi di Jogja. Ngga sampe atas sih, tapi mayan jg ngerinya waktu nanjak jalan setapak yg kanannya agak menjurang trus diatas aku itu orangnya gendut hahahhaha. Aki takut dia gelinding nimpa aku, tapi untungnya dia gagal jatoh hahahhahahha.

    Sama aku aja deh naik gunungnya yuk, kita ke Gunung Sahari trus ke Pasar Baru, Mangga Dua hahahhaha.

    1. haha menantang banget naik gunung ka roos… ayuk kapan2 ke Gunung Sahari belok Pasar Baru cari kaen buat kebaya wkwkwkwkw

Let's write your opinion

%d bloggers like this: