Curhat | My Song

Feeling Down on Feb : Sepasang Kekasih yang Pertama Bercinta di Luar Angkasa – Frau Version

February 7, 2017

Assalamualaikum Warrhamtullahi Wabarrakatu

Hi kei’s readers,

Setelah di tulisan di weekly diary kemarin, disitu aku cerita bahwa aku bisa mengambil banyak banget pelajaran dari setiap kejadian yang sudah aku alami. Tapi entah kenapa menyisakan sebuah rasa, sebut saja itu baper alias bawa perasaan. Yes aku lagi gampang sedih, marah gak jelas sama diri sendiri, merasa kenapa begini kenapa begitu? dan lainnya. Bosan, jengah, atau apalah berasa menumpuk jadi satu.

Sebagai seorang moody, aku mencoba bersikap netral se netralnya, biasa aja, berupaya sekuat tenaga bersikap that everything gona be okey, berusaha gak curhat mengeluh, apalagi di sosial media, tapi sekarang lagi ga bisa sharing happiness. Aku sudah tumpah-tumpahin semua kegalauan di tumblr keinatralala, yes itu akun blog yang isinya sendu banget, beda sama blog ini, tapi tetep ya semburat sendu itu tak mampu berlalu.

Ada rung kosong lama yang dibuka kembali

Membawa kepingan yang lalu terlihat lagi

Lalu ada orang yang tinggi namun pendek menggonggong

Dulu pernah menjajah dan kini masih merongrong

Ah, ada banyak yang mengusik, di hati dan pikiran berisik

Lalu menyusup sendu dalam kalbu.

Well, sama seperti bulan lalu dan postingan dulu-dulu yang memakai kategori My Song. Sebenernya kenapa dinamai My Song, karena itu lagu lagi seneng aku dengerin, dan merupakan sountrack kehidupanku akhir-akhir ini. Lirik dan melodinya mewakili apa yang aku rasakan makanya suka berulang kali memutarnya.. puas-puasin lah rasa yang sedang membelenggu lewat lagu.

Kali ini lagu yang sedang aku suka, lagi-lagi lagu indie, dari Frau

Frau merupakan nama panggung Leilani Hermiasih, seorang pianis, penyanyi, dan pencipta lagu dari Yogyakarta. kamu bisa searching lagu-lagunya yang keren – keren banget, apalaigi yang suka dengan puisi, literasi sastra, dan alunan musik klasik. Nice.

Sebenarnya Bercinta di Luar Angkasa merupakan lagu dari band  Melancholic Bitch alias Melbi, tapi aku lebih suka saat dinyanyikan versi Frau, lebih ngena aja.

Sepasang Kekasi yang Pertama Bercinta di Luar Angkasa – Frau

Di rentang waktu yang berjejal dan memburai

Kau berikan

Sepasang tanganmu terbuka dan membiru, enggan

Di gigir yang curam dan dunia tertinggal Gelap membeku, sungguh

Peta melesap dan udara yang terbakar, jauh

Reff :

Kita adalah sepasang kekasih yang peetama bercinta di luar angkasa

Seperti takkan pernah pulang

Kau membias di udara dan terhempaskan cahaya

Seperti takkan pernah pulang

Ketuk langkahmu menarilah jauh di permukaan

————————————————————–

Di rentang waktu yang berjejal dan memburai

Kau berikan Sepasang tanganmu terbuka dan membiru, enggan

Reff :

Kita adalah sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa

Seperti takkan pernah pulang

Kau membias di udara dan terhempaskan cahaya

Seperti takkan pernah pulang

Ketuk langkahmu menarilah jauh di permukaan

Kita adalah sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa

Seperti takkan pernah pulang

Kau membias di udara dan terhempaskan cahaya S

eperti takkan pernah pulang

Ketuk langkahmu menarilah jauh di permukaan

Jalan pulang yang menghilang

Tertulis dan menghilang

Karena kita tah bercinta di luar angkasa

Jalan pulang yang menghilang

Tertulis dan menghilang

Karena kita, sebab kita, tlah bercinta di luar angkasa

Let's write your opinion

%d bloggers like this: