Ketika Aku Akhirnya Hamil Juga Part 1 : Flashback

Halo readers, Assalamualaikum….

Udah tengah bulan tanpa tayang kayaknya kok aku males banget ya update blog ini. Nulis ini pun rasanya masih males banget ditambah kepala lagi nyut-nyut rasanya pusing gimana gitu karena emang habis sakit. Ah aku kok jadi gampang sakit dan ngeluh gini… But I feel that… I try to happy and enjoy this….yes… my first pregnancy …

Alhmdulillahhirabbil Alamin… suatu momen yang memang sudah kutunggu lama yaitu Kehamilan Pertamaku.

Sungguh ini suatu hal yang gak disangka-sangka yang merupakan rizky saat aku baru memulai program kehamilan.

“Man Sabara Zafira”

Barang siapa yang bersabar dia akan beruntung.

Kutipan yang dicuplik dari buku A Fuadi itu yang membuatku terbuka dengan keheranan diriku sendiri, pertanyaan yang datang setelah ucapan syukur Alhamdulillah atas rizky yang tak terkira, Kok Bisa ?

Jadi sebelumnya aku sudah pernah sharing tentang permasalahanku yang bernama Vaginismus di masa-masa awal pernikahan. Jadi waktu dimana pasangan lain sedang hangat-hangatnya memadu kasih namun aku dan suami malah sedang berjuang untuk mewujudkannya. Cerita lengkapnya pernah aku tulis di “Serba Serbi Hubungan Suami Istri Pasca Setahun Menikah”

Nah, pasca sukses melewati permasalahan itu kami pun mendambakan anak untuk meramaikan keluarga kecil kami. Meski pertanyaan yang datang tentang bagaimana kehamilanku dan kami melihat teman lain yang sudah hamil, aku kadang berkecil hati namun tidak terlalu terbebani. Toh kami tidak menunda, kami berusaha.

Disisi lain kami juga ingin cepat – cepat memberi cucu kepada orang tua karena dari kedua kaluarga kami belum ada yang memberi cucu, secara aku anak tunggal dan dari suami pun belum ada cucu. Untuk itu kami pun berusaha. Kamu ngoyo ya, Mir? Gak juga sih karena kami menikmati setiap prosesnya dan berusaha semaksimal mungkin. Meskipun ketika menstruasi datang suami suka sesenggukan. Jadi kami harus saling menguatkan.

Usaha ke dokter pun sudah kami lakukan sejak penanganan kasus Vaginismus yang ujung-ujungnya gak ada obatnya yang ada adalah doa dan berusaha dikuatkan, memohon kepada Allah SWT, yang bisa dibaca diceritaku.

Bulan ke 9 pernikahan (September 2016) pasca sebulan berhasil berhubungan suami istri dengan baik, kebetulan aku dapet jatah Medical Check Up dari kantor di Lakespra, rumah sakit khusus medical check up punya TNI AU. Salah satu tesnya Pap Smear yaitu pemeriksaan sel-sel di leher rahim (serviks) hal ini untuk berfungsi sebagai deteksi dini kanker serviks (naudzubillah) .

Agak ngeri-ngeri sedap gitu tesnya walaupun di dalam ruangan diputar lagu instumentral biar rileks saat ambil cairan dari vagina tetep aja aku agak ngeri karena pertama kali. Pas selesai ternyata cepet dan gak sakit, yang penting kita rileks dan nurut saat tarik dan buang nafas sesuai instruksi dokter.

Dan, pas keluar hasilnya kok ada catatan di hasil Pap Smear. Kebetulan waktu itu pas ngantor dan langsung bikin aku blank gak konsen kerja dan searching sana sini apa yang dimaksud dengan cervicitis non spesifik, udah deh makin kepikiran. Jadilah aku pulang cepet dan daftar ketemu dokter Caroline Tirtajasa di RS Omni Pulomas. Dokter ini pernah aku temui sebelumnya juga.

Pas  ketemu langsung lah aku diketawain (lagi) entah kenapa dokter ini suka ngetawain aku hehehe. Katanya itu cuma karena aku keputihan. Bukan aneh-aneh. Alamdulillah lega rasanya. Lagipula sebelum Papsmear sebaiknya tidak berhubungan selama 2-3 hari sebelum tes, sedangkan aku hehehehe. Pas konsulatasi itu aku juga cerita perkembangan hubunganku dan suami. Dan meminta saran untuk program hamil. Dan dokternya ketawa (lagi)..

Ni dokter ampun deh ya dikit-dikit ketawa,  “Kalian kan masih muda, udah sih alami aja” jujur aku agak dongkol hehehe… Namanya juga usah dok-dok ye kan… Pas nawarin periksa USG TransV juga agak ragu-ragu jadi lah kami cuma konsultasi dan dikasih resep vitamin hormon yang bisa dibeli di sales obatnya langsung atau Apotek Rini di Rawamangun.  Oh ya biaya konsul dokter ini 500.000. Dan resep vitamin hormon program hamil untuk suami istri itu kalau beli paket 1 bulan harganya 3000.000, dokternya kasih saran 3 bulan minumnya. Tapi gak kami tebus, mahal cyiiiin hehehe.

Sekitar bulan November  2016 kebetulan aku outbond ke Bandung. Nah pas perjalanan dan acara aku sering nahan pipis, ada kali nahan 4 jam pas pulang dari Bandung ke Jakarta dan sebelumnya pun begitu gara-gara toilet outbondnya kurang bersih jadi aku gak nyaman. Lah kok aku anyang-anyangan keesokannya dan itu gak nyaman banget. Sebelumnya aku pernah anyang-anyangan tapi wajar karena masuk ke kasus Honeymoon Sensitis, yaitu anyang-anyangan gara-gara pertama kali behubungan suami istri hehehe *maluk*

Lagi-lagi aku memanfaat konsultasi Anyang-Anyangan di dokter kandungan di RS Hermina Bekasi. Kalo pas pertama anyang-anyangan aku ke dokter Nina Martini, nah kali ini aku ke dokter Rikka Mulya.. Alasannya karena dokter Nina ramai banget dan kayaknya dokter Rikka gak seberapa ramai. Nah setelah konsultasi aku meminta dokter melihat kondisi rahimku melalu USG Transvaginal. Sumpah aku agak takut tapi aku beraniin demi melihat kondisi rahimku dan keinginanku memiliki momongan.

Dokter Rikka sabar dan telaten banget menjelaskan bagian per bagian rahimku. Dinding rahimnya normal cuma waktu itu agak tebal sepertinya mau masuk menstruasi katanya.. Hiks sedih.. semuanya normal terus aku nanya Tuba Falopinya ada gak dok ? soalnya baca cerita ka Andra Alodita di blognya tentang permasalahan di Tuba Falopi buat aku agak khawatir padahal itu tempat penting untuk mempertemukan sel telur dan sperma. Dan hasilnya ovarium dan tuba falopi kanan kiri ada dan normal. Harga konsul di dokter Nina dan Rikka sama yaitu 250.000, USG Trans V 175.000 dan dikasih resep asam volat 1000 mg lupa harganya.

After that, aku masih belum hamil dan memasuki bulan Desember 2016 dimana bulan pernikahan kami tepat 1 tahun jadilah kami memutuskan liburan. Kami berfikir perlu rekreasi dan suasana baru jadilah kami memilih Bogor yang gak jauh dari Jakarta tapi adem. Ceritanya kami jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor, Dinner di Lemongrass, dan menginap di D Arch Hotel Bogor.

Pas masuk bulan Januari 2017… Taaaaraaaaaa…. Aku menstruasi sehari setelah aku tespek negatif.. hahaha…  Sebenernya aku tahu sih alasannya kenapa… Yes pas ke Bogor tuh kami liburannya capek… soalnya naik KRL yang mengharuskan kami berdiri dan kami jalan-jalan di Kebun Raya lumayan capek jadi ya kurang efektif.. Itu analisa sotoy ku sih hehehe.. Dan itu masa-masa aku mulai agak give up.. hahaha..  mulai agak santai.. makan agak serampangan.. makan samyang melulu..

Bulan Februari 2016 kebetulan aku main – main agak ekstrim di Banyumas, berpetualang ke Air Terjun Pelangi yang tracknya masya Allah banget lah sukses bikin badanku njarem-njarem sampai pijit di Stasiun Puwokerto gegara badan rasanya kaku banget habis “nanjak”. Lah ko aku telat menstruasi… for the first time in my marriage life.. Aku telat menstruasi… Rasanya nano-nano. Aku tipikal perempuan yang rutin menstruasi  bahkan suka maju 2-4 hari dari tanggal sebelumnya.. Tapi kali ini aku TELAT.

Pas pertama kali telat aku mencoba santai, hari ke 3 telat mens aku konsul ke Agnes. Aku bilang telat mens dan malah keputihan. Tanda-tanda menstruasi pun tak kunjung datang seperti dada sakit dll gak aku rasain. Agnes meminta aku tespek tapi aku terlalu takut, aku trauma setiap tespek hasilnya negatif. Suamiku juga bilangnya santai aja, tapi karena sudah 5 hari aku telat aku beli lah tespek dan hasilnya NEGATIF. Sedih mir ? engga malah lebih tenang karena aku ngerasa “Kok pas aku ikhlas aku dibikin telat, dan pas tahu jawabannya negatif ya sudah aku sabar”. Telat hari ke 7 aku pun menstruasi. dan waktu itu agak lama yaitu 10 hari padahal biasanya aku cuma 7-8 hari.

Cerita selanjutnya di postingan berikutnya ya… Biar ga kepanjangan hehehe

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

You may also like

3 Comments

  1. Alhamdulillah selamat ya semoga sehat terus, kalo saya kemarin baru lahiran anak pertama hihi tfs ya

Let's write your opinion