Jalan-jalan | Pregnancy Story

Cerita Mudik 2017 dari Ujung Barat ke Timur

July 15, 2017

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

Telat ga sih aku baru mau ngucapin Selamat Lebaran hehehe?

Taqoballahu Minna Wa Minkum

Minal Aidzin Walfaidzin

Mohon Maaf Lahir dan Batin

Well, lebaran kali ini bener-bener seru dan sedap-sedang ngeri gimana gitu. Tapi bahagia banget sih bisa ikut merayakan lebaran tahun ini dengan mudik dalam keadaan hamil pertama. Syukurnya sebelum aku mudik, aku sempat periksa dulu kehamilanku memastikan semuanya baik-baik saja dan ternyata alhamdulillah kekhawatiranku berkurang pas dokter bilang kontraksi rahimku akibat Infeksi Saluran Kemih sudah berkurang dan anaknya sehat. Jadilah aku makin yakin untuk melakukan perjalanan jauh di usia kandunganku 16 week waktu itu.

Tahun ini aku memutuskan untuk merayakan hari H Idhul Fitri di rumah mertua yaitu Tangerang. Ada 2 alasan yaitu pertama karena tahun lalu aku sudah merayakan hari H di Surabaya sehingga gantian tahun ini di rumah mertua dan pertimbangan hectic nya mudik kalau sebelum lebaran. Soalnya H-7 lebaran aku nganter eyang putri yang balik duluan di Surabaya dari stasiun Gambir rame banget dan aku agak keliyengan kalau lihat keramaian apalagi lalu lalang orang.

Cuti Lebaran dimulai  tanggal 23 Juni 2017. Aku memanfaatkan hari itu untuk membuat rendang hahaha. Pas pemeriksaan terakhir hasil tes prenatalku keluar yang hasilnya di beberapa hal harus diperbaiki. Salah satunya adalah Vitamin D aku yang ternyata kurang banget. Angka batas bawahnya 30 tapi cuma 7,5 jauh banget kan ? Makanya aku dianjurkan untuk banyak mengkonsumsi daging sapi. Sembari kalau pagi jalan-jalan kena sinar matahari biar vitamin D nya dapat diolah dengan baik dalam tubuh. Untuk booster aku dikasih resep vitamin D3 1000 iu merk Nature’s Plus yang diminum 2×2.

Dihari yang sama aku mulai boyongan ke rumah. Semua berjalan dengan baik. Gak mual, gak anyang-anyangan, pokoknya baik-baik aja dan happy. Emang sih “drama” kehamilanku tuh bukan mual muntah atau lemes gitu tapi perut suka kenceng (kontraksi) karena ada ISK. Makanya pas dinyatakan membaik aku semakin positif dan happy menjalani kehamilan ini.

Lebaran pun tiba tepatnya 25 Juni 2017. Alhamdulillah bahagia bisa mendapatkan kesempatan Idhul Fitri ditambah kondisiku yang lagi hamil. Berkumpul lebaran di rumah mertua bisa dibilang pengalaman pertama dan menurutku kurang ramai di Surabaya. Lingkungannya sepi banyak yang mudik juga, maka dari itu yang awalnya gak pengen kemana-mana sehabis sholat Ied dan ziarah ke makan ayah jadinya mama pengen ke Pandeglang. Sungguh dadakan banget keputusan itu.

Untungnya zaman sekarang banyak banget fasilitas transportasi online yang bisa diandalkan, awalnya sempat ragu apa iya ada driver yang mau pick up di hari pertama lebaran ? Dari 3 provider online yaitu Go Car, Uber, dan Grab Car akhirnya ada yang nyatol 1 dari Grab Car. Hadeuh untung banget bapaknya mau nganter padahal Tangerang- Pandeglang kan jauh banget 3 jam perjalanan. Ya emang sih gak pake tarif Grab murni, pas berangkat sih iya sesuai order tapi pas pulang hitungannya kita sewa. Kasian juga bapaknya kalau nganter doang trus pulangnya ga berpenumpang.

Drama dimulai pas perjalanan pulang dari Pandeglang ke Tangerang. Siang hari itu di Pandeglang turun hujan padahal gak deres banget tapi ko bikin banjir di salah satu titik jalur balik kami. Macet parah dan pas di searching emang banjirnya nakutin, berarus karena jalan tersebut membelah sungai. Yauda deh aktifin GPS dan cari jalan alternatif. Ternyata jalannya rusak parrrraaaaaahhhh.. berbatu bahkan bawahnya dikasih kulit kelapa biar agak mengingan (walaupun engga sih). Sembari nanya penduduk dan meyakinkan diri bahwa rute yang diambil bener soalnya emang kita melewati jalan yang agak ekstrim, rusak, trus jarang rumah penduduk, dan belokan, naik turun dan sedikit hutan gitu. Aku elus-elus perut aja karena ga dipungkiri rasanya kayang dikocok-kocok. Apalagi aku habis nyicip duren sama es kelapa dikit dirumah sodara. Ya walau sedikit sebenernya kan 2 makanan itu tidak disarankan buat ibu hamil muda. Duh rasanyaaaaaa…. deg-deg seeeeeeer…

Jalur yang seharusnya 2,5 km jadinya ditempuh melalui jalan alternatif sejauh kurang lebih 8 km dengan kontur jalan yang Subhanallah banget rusaknya. Tapi keputusan untuk lewat jalur alternatif itu emang tepat karena kemacetan mengular sampai jalan utama Serang. Sampai Serang maghrib diputuskan untuk cari makan dulu, banyak rumah makan yang tutup. Yaudalah kita mampir ke warung bakso yang rame banget di dekat kantor pemerintahan Banten. Lah ko unlucky us, pas udah antri eh mie ayamnya abis dan bakso regulernya habis juga tinggal bakso “setan” yang itu tuh dalemnya cabe semua…. Hiks. Yauda dicoba lah dimakan.. tapi aku ga tahan pedesnya kasian juga si baby nanti bakal kepanansan padahal sebelum dimakan aku buang cabenya terus dicelupin dulu baksonya ke air putih tapi tetep pedes -_- .. Akhirnya aku gak kuat cuma dimakan setengah aku kasih ke suami.

Sampe rumah baru deh kerasa pinggang dan perutnya gak oke banget. Aku udah terlalu capek jadi gak napsu makan. Aku langsung mandi trus tiduran di kamar. Tapi demi kesehatanku dan si bayi akhirnya aku paksakan minum susu hamil anget se mug biar perutku ga kosong banget dan bayiku tetap ternutrisi.

Keesokannya kondisiku sudah membaik, aku pun harus packing bersiap pulang ke Jakarta untuk dilanjukan ke Surabaya naik kereta dari Gambir. Semuanya lancar, walaupun di kereta aku berusaha tetap minum air putih yang banyak dan lancar buang air kecil, untungnya kereta saat ini fasilitasnya udah oke banget, toiletnya bersih apalagi keretaku juga termasuk kosong sih, lah wong H+2 lebaran jadi kereta kosong sampai Semarang hehehe.

Sampai Surabaya tanggal 27 Juli 2017 jam 18.00 dan disambut hujan deres banget. Kami pesan GO Car yang kebetulan dapet mobilnya taksi blue bird. Jadi emang lagi marak di Surabaya Go Car mobilnya Bluebird. Jalannya pelan-pelan soalnya sudah malem dan ternyata lumayan banjir di beberapa jalan.

Road show pun digeber keesokan harinya, aku dan suami langsung ke Probolinggo bareng keluarga besar eyang kong dari ayah ya walaupu eyang kong bersaudara sudah meninggal tapi masih ada Om Tante yang bisa dikunjungi sekalian jalan-jalan sih hehehe. Awalnya pengen piknik ala ala di Pantai Bentar daerah Probolinggo. Tapi apa daya pas banget sampe sana pas jam 12 siang dan panasnya ampun-ampunan. Jadinya habis sholat dhuhur ga sengaja nyari spot makan yang enak ujug-ujug kita berhenti di pelataran rumah orang. Si empunya rumah langsung kaget keluar karena tiba-tiba ada 3 mobil berhenti di halamannya. Kocak banget sih kalau diinget. Tapi demi misi piknik keluarga akhirnya jadi juga hahaha.. maksa beut dah..

Keesokannya aku ke Jombang. lagi-lagi karena dadakan galau mudik engga apalagi sampe berkunjung ke rumah saudara di luar kota jadinya kami gak sewa mobil. Untung Uber menjadi penyelamat kala itu. Harganya sesuai order dan pas pulang harganya disesuaikan dengan harga pas berangkat jadinya muraaaaaaah banget. Cuma 450 ribu bersih PP Surabaya Jombang dari pagi sampai sore. lucky us.

Nah dari Jombang ini mulai berasa ga nyaman. Awalnya kaki ko rasanya pegel banget eh merembet sampe perut yang kenceng banget. Tidur gak nyaman. Keesokannya masih gitu juga yauda diputuskan ga kemana-mana. Besoknya pun masih sama tapi aku nyoba jalan dari rumah ke pasar, takut ga bisa memuaskan ngidam makanan enak jadinya aku jajan dipasar aja. Biasanya kan aku orangnya kalau beli makanan A yang enak dimana gitu tapi ini seadanya yang penting makanannya sama hehehe.

Sorenya aku telfon ke bude mau main lah ko beruntung pas ada air zam-zam katanya oleh-oleh dari Mba yang habis Umroh pas lebaran. Ya Allahu Allam, pas sampai rumah bude dan minum air zam-zam perutku nyaman banget. Dibawain 1 teko pula pas pulang.  Makanya hari selanjutnya aku bisa main-main. Gak jauh sih cuma beli oleh-oleh sambel Bu Rudy di Pasar Genteng sama makan Lontong Balap di Pak Gendut. Sayangnya rasa lontong balapnya ko gak pas di mulutku. Padahal aku ngidam banget makan Lontong Balap yang enak dan belum terbayar sampai sekarang. Hiks..

Ya gitu deh akhirnya liburanku.. Ga banyak tempat dikunjungi tapi aku tetep bersyukur. Aku gak terlalu rewel makanan, biasanya apa-apa kan ga doyan tapi alhamdulillah kemaren semuanya dimakan. Ya ada kecapean dikit tapi alhamdulillah gak masalah banget. Sempet anyang-ayangan sih terus beli obat yang ternyata ada di apotek dan harganya lebih murah ketimbang pas aku beli di rumah sakit… Hadeeeeeuuuh…

Dan aku salut banget sama inovasi transportasi online yang ada saat ini, sangat amat membantu, kemana-mana bisa order dengan mudah bahkan di hari lebaran. Aku bilang gak 1 provider doang sih,,, semuanya Gojek dengan Go Car nya, Grab dengan Grab Car nya dan Uber dengan segala kemudahan dan potongan harga. Salut sama provider dan drivernya.

Well itu ceritaku mudik tahun ini… Yang sempet berkunjung Ke Pandeglang (Ujung Barat) sampai Probolingg (Ujung Timur). Semoga tahun depan bisa mudik sama si baby denga lebih nyaman dan membahagiakan lagi.

Selamat puasa syawal bagi yang menjalankan

Semoga bermanfaat.

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

 

Let's write your opinion

%d bloggers like this: