Pregnancy Story | Weekly Diary

Cerita Kehamilan di Minggu ke 32

October 8, 2017

Assalamualaikum semua

Welcome to October 2017, welcome to 32 weeks of pregnancy. Yay !!!

Alhamdulillah selalu bersyukur dalam pencapaian per minggunya. Apa yang dirasakan sekarang sungguh penuh nikmat dari yang Kuasa. Dijalani, dinikmati, dan disyukuri karena memang ini yang dinanti. Rasanya memang campur aduk memasuki kehamilan di minggu ke 32 ini. Tapi lebih banyak senangnya sih karena di masa ini kondisiku cukup stabil. Mengingat trimester pertama, aku dihantui dengan ISK jadi baru bisa menikmati kehamilan dengan indah di trimester ke 2 dan 3. Justru di trimester ke 3 ini aku jadi banyak maunya macem kamera mirrorles dan agak mual-mual kayak orang hamil beneran, hehehe.

Minggu lalu aku pun memeriksakan kandunganku seperti biasanya. Kebetulan minggu lalu saat masih 31 minggu aku merasa perutku lebih “kencang” daripada biasanya. Hal ini lantaran aku masih sering naik motor dan semenjak pindah rumah aku melewati jalan yang banyak polisi tidurnya. Dan pas di hari senin itu naik motornya agak serampang jadi kena polisi tidur melulu soalnya ngejar jam masuk kantor. Alhasil perutku rasanya kenceng dan si baby gerakannya luar biasa sepanjang hari itu. Sampe malemnya aku WA dokter Yudit tentang kondisiku dan dibalas bahwa itu wajar. Jadilah aku tenang walau rasanya luar biasa perut ditendangin sana sini.

Hari Selasanya, aku akhirnya check up juga. Sebenernya sudah telat sih cuma dokternya habis cuti lama buat seminar. Oh ya selain doi suka nulis jurnal internasional, dia juga suka fotografi dan punya blog yang terakhir updatenya Januari tahun ini hehehe, nama blognya The Unborn Patient. Saat daftar via telfon ternyata aku dapet nomer paling terakhir 41 itu pun minta tolong banget tetep bisa masuk kuota soalnya kalo hari Selasa sebenernya jadwal dokter periksa buat pasien non langganan yang ingin USG 4D atau cek fetomaternal sehingga membutuhkan waktu yang lama tiap pasiennya makanya dibatasi 40 pasien. Tapi karena aku sudah langganan dan WA dokternya akupun bisa masuk kuota. Setelah nunggu antrian akhirnya aku dipanggil juga. Tapi karena lumayan hectic dokter ples susternya, sampe ruangan langsung rebahan dan diolesin gel untuk USG sama dokternya. Biasanya bagian ini dikerjakan suster tapi keknya doi terllau sibuk ngeprint hasil feto dari pasien sebelumnya jadilah semuanya dikerjain dokter Yuditia.

Pas di USG eh di baby lagi bobo jadi sama dokternya digoyang-goyangin alatnya buat bangunin. Si baby cuma melengos doang. Bisa dilihat ya dari foto USG. Obgyn melihat semuanya baik-baik aja. Alhamdulillah ga ada lilitan, air ketuban banyak, semua organ sudah terbentuk dengan baik. Untungnya default USG emang 4D ya jadi setiap USG udah 4D tanpa bayar mahal, hehehe Alhamdulillah. Soalnya pas nunggu eh ada yang nanya tentang periksa di dokter ini gimana, aku bilang kalau pasien bulanan dan aku pun balik nanya harga USG 4D itu berapa, ternyata lumayan ya sekitar 1,2 – 1,7 juta. Makanya aku bersyukur banget gak semahal itu cuma 150 ribu untuk USG nya. Nah keuntungan ini aku jadinya suka nanya-nanya tentang kondisi luar dalam si baby. Namanya baru mau punya anak pertama aku selalu was-was mengenai perkembangannya. Meski dokter bilang normal aku tegaskan lagi dan pengen lihat sendiri.

Alhamdulillah bersyukur banget sudah masuk ke minggu 32, ga rewel yang gimana-gimana dan emang tingkah polah si baby banyak ya… Ya wajar sih mak bapaknya juga banyak tingkah hahaha.. Cuma penasaran aja kenapa aneh-aneh gerakannya deperti bergetar atau dia nendang dengan ritme yang sama, ditempat yang sama, dalam waktu yang lama, itu dia ngapain cobak? Cegukankah?

Di minggu-minggu ini aku jadinya banyak jalan, hehe.. Kemaren nyampetin ke Purworejo main ke pantai walau sebentar. Terus jalan-jalan cari perlengkapan lahiran. Nanti aku bikin blogpost tersendiri kayaknya tentang perintilan menjelang lahiran. Terus akhir bulan ini masih memberanikan diri ikut family gathering di Bogor padahal udah masuk minggu ke 35 sepertinya.

Ah sebentar lagi emang dia bakal launching, aku dan suami lagi sering ngebahas gimana nanti jadi orang tua. Trus suami sampe mikir, gimana jodoh si baby kelak. Sungguh itu pemikiran yang kejauhan hahaha. Aku juga lagi banyak nonton video melahirkan trus siap-siap mau booking tempat buat lahiran. Oh ya kalo di hermina bisa booking dulu loh jadi nanti diprioritaskan. Kita bisa daftar sesuai hpl. Kebetulan hplku akhir bulan depan jadi sudah bisa booking dan dapeting 2 kali senam hamil gratis. Ini berlaku baik untuk normal maupun sesar ya.

Well itu aja mungkin sharing aku tentang kehamilan kali ini.

Terima kasih sudah mau baca.

Wassalamualaikum.

 

  1. Lancar-lancar ya mbak, sama aku juga lagi hamil pertama masih tahap kudu belajar banyaaaaaaak ya ternyata hehe. Btw kok enak banget default usg 4D dengan harga semurah itu?

    1. Aamiin makasi yo, lancar juga, aku dari awal hamil milih dokter kandungannya yang specialis fetomaternal, biasanya dokter feto alat USGnya sudah 4D jadi setiap pemeriksaan memang pakai USG 4D tanpa diminta cuma cetaknya yang bisa milih, mau 4D yang emang agak mahal atau 2D aja tapi toh hasilnya tetep 4D cuma hitam putih bukan hitam coklat kayak 4D real

Let's write your opinion

%d bloggers like this: