Pregnancy Story

Cerita Melahirkan Nurani

December 29, 2017

Assalamualaikum readers, apa kabar semua? ^_^

Alhamdulillahirabbil ‘alamin, puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberi rizky sekaligus amanah untukku dan suami berupa seorang putri cantik yang lahir pada 29 November 2017 pukul 12.15 di RS. Hermina Bekasi melalui proses persalinan normal yang kami beri nama Aisyah Nurani Darsono. Harapannya dia akan menjadi puteri yang sholeha seperti istri Nabi yaitu Aisya binti Abu Bakar, selalu diberi jalan yang terang, bercahaya dan baik hati.  Aamiin.

Sungguh puncak dari proses kehamilan adalah melahirkan. Dan yang paling diidam-idamkan banyak perempuan ialah bisa melahirkan melalui proses normal. Aku pun demikian. Namun sayangnya proses itu lumayan menjadi “PR” bagiku karena aku tidak mengalami mules sama sekali padahal posisi bayi sudah di jalan lahir. Rahimku sama sekali tidak ada tanda-tanda kontraksi. Dari prediksi obgyn yang mengira aku bisa melahirkan di minggu ke 38 dan keinginanku supaya bisa melahirkan tanggal 17 November nyatanya tidak bisa direalisasikan.

Dari prediksi obgyn itu aku mengambil cuti kantor sejak 6 November dengan segala planning kegiatan persiapan melahirkan. Seperti mencuci semua perlengkapan bayi yang akan digunakan kayak baju, sarung tangan dan segala perintilannya, lalu mengikuti kelas senam hamil yang emang dapet jatah 2 kali gratis dari RS Hermina Bekasi dengan mendaftar persalinan lebih awal di sana, dan tentunya memperbanyak jalan kaki serta ngepel jongkok rumah 2 lantai. Semua itu diharapkan dapat memicu kontraksi agar segera melahirkan. Tapi apa daya, dengan segala aktifitas itu nyatanya tidak memiliki dampak yang signifikan. Bahkan kalsium tambahan dari obgyn yang diberi saat week ke 38 pun tidak mempengaruhi tubuhku untuk kontraksi.

Dan tibalah tanggal 28 November 2017 dimana aku harus balik cek ke obgyn karena pas HPL (Hari Prediksi Lahir) alias 40 week sesuai perhitungan obgyn yang mirip dengan aplikasi kehamilan yang aku pakai. Setelah dicek semuanya, ternyata tetap sodara-sodara. Belum ada kontraksi apalagi pembukaan. Obgyn menyarankan untuk menunggu seminggu lagi nanti dikasih obat, tapi pas balik ditanya ke aku, gimana mirna? aku bilang aja kalau aku maunya lahiran secepetnya, induksi juga gak apa-apa. Yes aku sudah menyiapkan mental dan lagipula aku belum ngerasain mules, meski semua temen yang pernah melahirkan bilang kalau induksi itu lebih sakit ketimbang mules alami tapi dasar aku anaknya “tambeng” jadi ya sudahlah terima aja.

Oh ya malem sebelumnya aku sempet DM ke tanteku yang abis lahiran gegara aku curhat di InstaStory kalau aku sudah mau 40week tapi belum mules, ternyata dia pun begitu dan dia bilang sampe induksi 7 kali sampe akhirnya lahir di hari ke 3 dengan proses normal. Jujur itu bikin hati “mak deg” seketika tapi kalau kata temen lainnya “tenang mir cuma 2 kali kok” begitu. So akhirnya aku masuk RS Hermina Bekasi 28 Nov 2017 dalam keadaan “0” dan dengan yakin ingin induksi. Si obgyn juga dengan entengnya bilang “yauda sih mir jalan-jalan kemana dulu gitu cari makan, makanan rumah sakit gak enak loh sapa tau bisa mules, nanti malem kalau sudah di kamar saya jenguk” gitu katanya.

Untungnya aku sudah mendaftarkan diri sebagai pasien yang akan melahirkan di RS Hermina Bekasi melalui PMO (personal maternity officer) saat week ke 35. Tapi jangan ditiru ya gaes, soalnya pendaftaran paling pas itu saat 28 week biar previllage nya bisa terpakai maksimal. Kalau aku kemaren pertimbangannya galau pengen lahiran dimana, secara dokter Yuditia Purwosunu ini juga praktek di RSCM, sebagai ibu yang ingin anaknya kelahiran Jakarta aku jadi tergiur, apalagi si dokter suka jaga di RSCM terus biayanya untuk kelas 2 juga ya agak mirip menurutku dengan segala plus minusnya. Tapi karena tiap bulannya sudah kontrol di RS Hermina Bekasi dan akses kesana gak seberapa macet yauda daftar deh.

Untuk pendaftarannya bisa mendatangi counter PMO yang terletak di lantai 3 gedung pelayanan RS Hermina Bekasi. Tidak ada biaya saat registrasi awal, hanya pencatatan saja. Meski saat registrasi kita bisa memilih ingin menggunakan fasilitas kelas berapa tapi registrasi ini tidak menjanjikan kamar akan tersedia sesuai kelas yang diinginkan. Namun dengan registrasi, apabila di awal pasien memilih kamar kelas 3, namun ternyata penuh akan dipindah sementara ke kelas 1 atau 2 dan akan dipindah ke kamar kelas 3 apabila sudah ada bed yang kosong. Apabila pasien setuju maka tarif yang dikenakan adalah tarif kelas 3. Namun apabila pasien ingin tetap di kamar tempat ia dititipkan maka akan berlaku harga kelas kamar tersebut.

Nah previllagenya dengan registrasi melahirkan terlebih dahulu adalah :

  • Kemudahan saat registrai hari H melahirkan (registrasi ulang)
  • Gratis senam hamil (senin/kamis jam 5 sore, selasa/jumat jam 10 pagi), sementara untuk weekend dikenakan biaya sebesar 25.000
  • Gratis workshop prenatal (sabtu minggu ke 2 dan 4 jam 9 pagi)
  • Diskon pemeriksaan lab trimester ke 3 sebesar 15%
  • Gratis senam nifas
  • Gratis kursus pijat bayi
  • Gratis konsultasi laktasi
  • Gratis kursus perawatan bayi

 

Well, akhirnya aku langsung daftar ulang dan langsung membayar sesuai ketentuan yaitu 75% dari perkiraan biaya melahirkan yang aku pilih yaitu kelas 2. Lalu masuk ke ruang bersalin, jadi ruang tunggu bersalin dan bersalinnya itu sama loh, kecuali kalau mau Section nanti pindah ruangan. Nah di ruang bersalin ini diisi 2 orang jadi nanti kalau salah satu mau melahirkan nah sebelahnya kudu pindah dulu hehehe. Kebetulan pas aku masuk sampingku sudah ada orang lagi di CTG. Lalu si suami galau mau pulang ambil baju dulu atau nunggu aja bodo amat ga bawa perlengkapan sama sekali. Dan akhirnya doi pulang dan balik lagi bawa koper yang emang udah disiapkan. Gak lama setelah masuk kamar, ada suster nganterin makan padahal udah jam setengah 9an kalo gak salah. Makananya nasi goreng pas banget lagi laper dan nyatanya enak kok beneran makanannya enak-enak semua sampe pulang. Dan pas banget lagi makan eh si dokter datang visit cuma nyengar nyengir doang nanya basa basi gak diperiksa, kayaknya doi mau pulang soalnya udah pake tas ranselnya.

Lalu kira-kira jam 10 apa ya, aku mulai dilakukan tindakan, yaitu CTG (Cardiotography) untuk mengecek detak jantung janin. Alhamdulillah baik, lalu tanganku dipasang jarum “bakal infus atau lainnya” untuk jaga-jaga kalau mendadak aku butuh cairan tambahan. Tapi alhamdulillahnya sampe pulang aku gak ketambahan apa-apa cuma agak gimana gitu ada jarum tertancap ditangan terus menerus padahal gak kepake dan sering kena goyang-goyang kan jadi “semriwing” gimana gitu hahaha. Jam 11 malem pas 00. Inget banget, bidan masuk untuk memasukkan induksi pertama melalui V. itu prosesnya agak lama karena aku tegang, untung ada suami yang ngingetin kudu rileks. Dimasukin obat sekecil bodrexin yang dibagi jadi 8 “katanya”, dan kata bidan juga pas aku nanya kira-kira aku diinduksi berapa kali, dia menjawab “kalau kondisi “0” kayak embak gini biasanya 4 kali induksi dan sekali induksi itu berlaku 6 jam”. Dalam hatiku “oke mirna siap-siap” tapi agak takut juga kok sampe 4 kali huhuhu, jangan sampe lah.

Sehabis induksi itu aku langsung bobo, yes bobo malem soalnya udah ngantuk banget wong udah jam 11 malem. Aku sih bisa tidur dengan tenang sampe jam 3 pagi tapi yang nungguin aku gak tidur ternyata, yaitu eyang utiku huhuhu.  Oh ya, karena aku sempat bilang aku belom BAB 2 hari dan bidan mau konsul dulu mau dikasih resep apa dari dokter lah kok pas mau dikasih obatnya pas banget aku selesai BAB hehehe. Jam 3 pagi aku kebangun mulai cemas kok aku belum mules padahal udah hampir 4 jam aku induksi. Terdengar sebelahku sedang merintih nangis gitu yang ternyata sudah pembukaan 6.

Lah aku kapan pembukaan? lalu daripada galau gak jelas, aku jongkok-jongkok lah untuk merangsang mules. Sempat nengokin mba sebelah yang ditinggal bobo suaminya, doi makan roti, eh rotinya jatuh, kasian, dia minta tolong bangunin suaminya diluar kamar. Karena aku gak enak, aku minta tolong eyang uti buat bangunin. Aku lanjut jalan-jalan keluar, melihat situasi di kamar bersalin lainnya, ada yang jam segitu baru masuk lantaran rujukan bidan padahal udah pembukaan 4. dan lainnya… terus mules gak ? engga loh, aku mulai bete dan tidur lagi wkwkwwk. Aku bangun sekitar jam 5an dan ternyata sudah ada suamiku di samping kasur hihihi.

Nah aku bangun dan sholat subuh gantian sama eyang uti. Habis sholat eh ada bidan masuk mau CTG. Yauda aku CTG dan eyang uti sholat. Tapi kok detaknya lebih rendah ketimbang semalem akhirnya sama bidan perutku di “klakson”. Yes perutku ditempelin semacem terompet gitu dan bunyinya kek klakson truk hehehe. Itu pas banget eyang sholat sampingku, mau ditunda pas eyang selesai tapi aku bilang ke bidan gak apa2 kok… huhu maaf ya eyang. Detak jantungnya agak naik tapi gak lama turun lagi. Tapi bidan bilang masih normal kok. Gak lama dari itu aku ke toilet pas keluar lah kok perutku sebelah kanan bawah nyeriiii banget. Aku bilang ke eyang katanya mungkin aku laper. Yauda aku makan roti sambil jongkok naik jongkok naik biar mules. Soalnya emang ga terasa apa-apa.

Jam 06.00 pas ini, bidan masuk ngecek dalem lah kok ternyata aku sudah pembukaan 2 sodara-sodara dan ternyata gak kerasa apa-apa. Langsung aja induksi ke 2 melalui V. Seiring pertambahan jam, aku jalan-jalan ke ruang bersalin lainnya, sempet nyeruput coklat, Jam 07.44 dokter Yudit WA “Gimana. Sudah mulai mulesnya kah mirna” (Copas langsung teksnya). Mau aku jawab belum tapi keburu lupa soalnya lagi jalan-jalan dan main hape. AKu tuh udah siap-siap aplikasi buat ngitung mules tapi lah kok gak kepake. Jam 9 aku mulai mules. Alhamdulillah banget, pas dicek dalem ternyata sudah pembukaan 4 sodara-sodara.

Aku mulai melakukan afirmasi positif kayak yang Mahcan Desy Yusnita ingetin terus menerus lewat WA pas aku bilang mau induksi. Yup mantraku sebagai afirmasi positif adalah “melahirkan normal itu sakit pastinya, tapi semoga aku dikuatkan untuk melaluinya” udah gitu terus… aku yakin aku bisa, aku yakin aku kuat…. Pembukaan 4 aku mulai mules, aku masih jalan-jalan keluar tapi kali ini udah digandeng suami. Goyang-goyangin pinggul yang belakannya dipegangin suami, pelukan, dicium suami kayak di video-video yang aku lihat hehehe. Ini bisa menimbulkan hormon oksitosit yang bisa memicu kontraksi.  Jam 10, mulesku nambah hebat, aku telfon Daddy minta doa, dan bener ternyata aku sudah pembukaan 6.

Nah dari jam 10 ini, aku ngantuuuuuuuuukkkkk parah, aku nulisnya panjang karena emang bawaannya pengen tidur. Bahkan mungkin aku sempet tidur sedetik 2 detik soalnya gak kuat nahannya. Jadi yang aku rasakan adalah mules dan ngantuk, aku kudu bisa nahan itu semua. Jam 10.30, suami WA ke dokter Yudit ngasih tau kalau aku sudah pembukaan 6 dan aku ngantuk. Dengan santainya dokter bilang masih di RSCM dan nanti bakal naik KRL ke RS Hermina Bekasi. Suami sama eyang uti berperan penting saat-saat itu, meski eyang uti nangis mulu pas tau aku merem-merem gitu. Soalnya pas kontraksi hebat kan gak boleh tidur. Suamiku guyur mukaku pake tisu yang dibasahin air, kalo eyang utiku “grojokin” air di mukaku langsung sampe gelagapan. Aku yang sambil nahan mules melek merep dipukul-pukulin sama suami. Padahal kalo diberbagai kasus melahirkan lainnya rata-rata yang dipukulin atau diremes tangannya itu ya suami, kali ini aku kebalik.. Aku digampar-gampar tipis sama suami agar tetap terjaga hehehe.

Saat-saat itu aku menahan dengan segala kalimat doa, istighfar, minta panggilin bunda buat minta maaf dan doa restu. Baring terus duduk. kadang lebih nyaman duduk soalnya jadi gak seberapa ngantuk, kalo sambil tidur itu bawaannya pengen merem. Gitu terus sampe jam setengah 12 kurang bidan mulai memasukkan segala peralatan persiapan melahirkan dan ternyata sudah mau pembukaan 10 huhuhu. Rambutnya sudah kelihatan katanya. Suamiku nemenin terus dan sempet nelapin lendir dan darah yang keluar pake tisu lalu dibilingin bidan buat ga usah toh nanti lahiran juga bakal berdarah-darah. Saat itu aku saluuuuuuuut banget sama suamiku. Dia ngingetin kalo rambut anaknya sudah kelihatan terus yang rada konyol dia bilang “sayang V mu jadi lebar guede” pas pembukaan 10. hadooooh tepok jidat. Terus aku jadi gak ngantuk dan suami sempet-sempetnya videoin testimonial aku gimana rasanya sekarang. Oh ya pas udah pembukaan 6 itu, embak sampingku disuruh pindah soalnya diperkirakan aku bakal lahiran duluan, soalnya dia masih stag pembukaan 6 dari semalam baru mau di akselerasi katanya.

Dari jam setengah 12 itu kantukku hilang digantikan mules gak karuan, aku ngerasa anakku nungging banget soalnya perutku jadi tinggi euy. dan bidan nyuruh aku miring ke kiri biar kepalanya makin turun. Itu rasanya pengeeeeeen banget ngejan, akhirnya karena gak bisa nahan, ya setiap gelombang cinta itu datang ya aku ngejan sampe dimarahin bidan hehehe. suruh atur nafas sampe dipasang selang oksigen, nafasnya mirip kayak yang diajarin pas senang hamil, ambil nafas dari hidung langsung keluarin lewat mulut tapi karena aku “ndableg” aku ngejan sodara-sodara, jangan ditiru ya.

Jam 12 eyang utiku pamit sholat dhuhur. Passss banget eyang uti keluar eh dokter yudit datang, cengar cengir sambil bawa kerupuk #tepokjidat lagi ya. Dia nanya gimana mirna, aku bilang aku sudah ga sabar ngejan. Bidan ngecek lagi katanya sudah pembukaan sempurna tapi ketubannya belum pecah, akhirnya sama bidan dipecahin pakai jarum yang agak tebel dan panjang macem jarum jahit sepatu menurtku. Pas pecah rasanya anget gimanaaaaa gitu hehe. Terus bidan nyuruh aku ngejan, jujur waktu itu aku pikir beneran mau melahirkan tapi kok dokter yuditnya ga ada. Pas udah ngeden eh suruh berhenti sama bidannya katanya itu cuma latihan. Hadooooh.. terus dia teriak “Dokter ibunya sudah pinter bisa ngejan dengan benar”, batinku “ealah itu tadi gladi resik to“.

Gak lama dokter yudit muncul udah pake sarung tangan, dan semuanya sudah siap-siap. bidan di sebelah kiriku pas. Suamiku bantuin megangin kakiku sebelah kiri. Oh ya aku disuruh megangin kaki sendiri biar terbuka. lalu sebelahnya ada suster terus dokter yudit dan sebelah kananku kosong ga ada orang. Oke proses dimulai. Aku mulai ngejan, bidan bantu dorong perutku. dan semua orang di ruangan itu neriakin aku “semangat mirna ayo mirna” yes semuanya teriak dan itu memicuku jadi semangat kuat ngejan lama. Pas gelombang cintanya hilang sedangkan bayi belum keluar aku disuruh berhenti ngejan. terus bidannya nanya “dok hari ini ada praktek gak?” dokter jawab ada, “kok ga pake apron” tambah bidan. Yup jadi dokter yudit itu emang kebiasaanya pake batik ya gak pernah aku lihat dia pake jas dokter dan pas proses persalinanku pun demikian bahkan dia pake baju batik dominasi putih. Lah kalo kecipratan darah gimana coba??

Akhirnya saat jeda itu, dokter pake apron trus nyuruh suamiku kasih minum, suamiku nanya aku mau minum apa, aku jawab aja pengen minum coklat panas wkwk… soalnya tadi sempet nyeduh coklat panas cocholatos tapi keburu mules jadi masih banyak. Yauda aku minum dulu dan semuanya balik ke posisi awal. Pas dokter yudit balik, aku ngejan ditengah ngejan dia nanya sakit ga mirna? aku bilang engga. Tau ga abis gitu aku diapain? yup dilakukan pengguntingan tapi aku gak kerasa cuma suamiku yang bilang setelah lahiran soalnya aku dibius dulu makanya ditanya sakit gak.. hehe. Pantesan ada dokter gak tau sapa yang dateng bareng dokter yudit nyeletuk, “rapi banget dok kayak penjahit gunting kain” tapi tetep aku gak kerasa apa-apa.

Alhamdulillah tepat jam 12.15 Aisyah Nurani Darsono lahir dengan adegan nangis sebentar terus kayak keselek gitu dan dia diem. Yes dia kesedak air ketuban gaes. Karena itu proses IMD (Inisiasi Menyusui Dini) pun tidak bisa dilakukan karena dedek bayi langsung dibawa keluar untuk observasi sama dokter anak. Diantara proses habis melahirkan Aisyah itu dan dia masih dikamar bersalin si dokter nanya, ini gak ada yang fotoin nih. Langsung deh buru-buru suami ngambil hape buat dokumentasiin semua. Halah kenapa ga dari sebelumnya batinku. Malah yang inget dokternya coba… hehehe.

Aku melanjutkan proses selanjutnya yaitu mengeluarkan plasenta yang ternyata gak perlu ngejan padahal yang aku baca-baca pake ngejan juga. Sama dokternya ditarik aja tali pusatnya sampe plasentanya keluar. Lalu dilanjutkan proses penjahitan. Nah ini kerasa nih lagi dijahit tapi aku sambil ngobrol dan main hape waktu itu. Suami masih nemenin aku sedangkan debay diurus sama eyang uti dan bunda. Dokter yudit nanya, gimana sekarang sudah jadi ibu ? aku bilang speacless, kalo kata suami itu beneran ada orangnya hehehe. Terus beliau nanya lagi, gimana mirna lahiran normal, sakit gak ? Aku bilang engga dok sakitan pas kontraksi tadi, eh suami nyeletuk, ya iyalah gak sakit wong dibius. Terus bidannya nambahin,,, yah ketahuan dong dok.. terus semuanya ketawa wkwkwk. Gitu ya suami pake acara ngitungin jahitan coba, katanya 10.. Ya sutralah terserah dia hehehe. Setelah nyelametin aku dan suami yang jadi orang tua, dokternya pamit. Jadi intinya cuma 15 menit doang ketemu dokternya wkwkwkw. Semuanya serba cepat dan lancar. Alhamdulillah

Setelah itu bidan mengecek dalem, merogoh, mengambil gumpalan darah yang belum keluar. Lumayan banyak dan itupun dihitungin sama suamiku,,, kocak tapi bener juga sih… salut banget sama suamiku yang mau nemenin aku saat melahirkan kemaren, bukan cuma nemenin tapi bener-bener membantuku banget, pas ngejan dan pembukaan dia berani loh ngecek bawah, dan yang bikin aku terenyuh dia mau ngelapin darah dan lendir yang keluar. I love you so much mas…. hehehe.

Dan setelah itu aku ditinggal sendirian dikamar gaes dan aku main hape ngabarin kalau aku sudah lahiran. Sedangkan suami ngurusin Aisyah yang ternyata cukup lama diobservasinya. Jam setengah 2 kayaknya Aisyah masuk kamar bayi. Aku cuma titip pesen jangan sampe anaknya ketuker huhuhu. Habis itu aku dikasih makan siang dan langsung aku makan soalnya laper. Jam 3an aku dibersihkan oleh bidan, ya kayak dimandiin gitu, sambil dikasih wejangan abis gini kudu bisa miring kanan kiri,terus jam 6 ato jam 7 sudah bisa buang air kecil sendiri dll. Akhirnya aku masuk kamar perawatan jam 6an sore. Ketemu Aisyah jam 9 malem. Alhamdulillah dia pinter ngenyot jadinya ASI keluar. Itu juga dibantu obat pelancar ASI sesuai dokter Yudit. Semuanya berjalan normal dan lancar.

Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin hari ini Aisyah sudah sebulan dan aku baru sempet share. Terima Kasih kepada semua pihak yang membantu, Suamiku, Eyang Uti dan Bunda, Yuditia Purwosunu, dr, Dr, SpOG(K), PhD , ibu bidan, dr Rizky Isnaeni yang visit saat perawatan, suster ibu dan anak RS Hermina yang bantu aku, Mba Sadel atas sholat hajatnya yang ditujukan untukku pas tau aku induksi, Mahcan Desy Yusnita yang gak bosen-bosen nanyain aku via whatsapp tentang proses melahirkanku dan ngasih afirmasi postifnya, kepada keluarga dan temen-temen semua yang ikut mendoakan.

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah… Semoga Nurani menjadi anak yang sholeha, penyejuk hati orang tuanya, dan bermnafaat bagi banyak umat. Aamiin

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu.

  1. Kok aku jadi cirambaiii siihh…baca tulisan mba Mirnaa…
    MashaAllah…

    Barakallahu fiikum, mba…sudah lahir ananda Nurani yang jadi penyejuk hati kedua orangtua.
    Semoga sehat dan lekas pulih.

  2. Ih abis baca ini jadi keingetan cerita pertama melahirkan dulu. Deg-degan excited gimana gitu yaaa.. Hihihii. Tapi semuanya terbayar sudah saat buah hati udah di pelukan kita yaaa. Selamat atas kelahiran Nurani ya mak MIrnaaa

  3. bagian bidan bilang itu cuman latihan itu bikin sebel banget deh.. wkkwkw.. asem banget. ternyata itu SOP nya kali yaa. dan karena itu aku jadi pecah konsentrasi. dan ternyata dari latihan ngejan sampai beneran keluar bayinya itu mayan lama kalau aq … eee pas ngejan benerannya malah salah. huvt.

    oh btw, aq baru tahu ada diskon kontrol di tm3 kalau udah daftar PMO, kok kayanya dulu aq gak dikasih tahu yaa…. sm konsul laktasi aq kok gak dikasih yaaa… gak dpt pijat laktasi. padahal adeku di hermina tangerang ada dipijitin. waah aq berasa miss banyak amat.

  4. Alhamdulillah ikut seneng baca ceritanya mbak, sekarang aku juga lagi degdegan nih soalnya week 37 :””)
    Ngomong-ngomong pas bius emang ngga sakit mbak kok ga kerasa kalo di bius?

Let's write your opinion

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: