Wedding Preparation

Lamaran Sederhana Nan Bahagia

By on August 14, 2015

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

Masih melanjutkan cerita persiapan lamaran kemarin, kali ini aku akan bercerita bagaimana acara tersebut terlaksana. Mungkin postingan kali ini sekaligus review vendor yang membantu jalannya acara yang membahagiakan bagiku. Over

Well, kemarin acaranya berlangsung pada 8 Agustus 2015 (8-8-2015) ^_^ angka cantik karena 8 merupakan angka yang tidak putus jadi aku harap hubungan ini bisa berjalan terus, selama, sepanjang usia hingga kakek nenek ^_^ Aamiin. Acaranya dilaksanakan di rumah Omku yang ada di Tambun Bekasi. Over all acaranya berjalan lancar detailnya seperti ini.

Aku baru ke tempat acara di hari H karena sampe malem H-1 aku masih ada acara kantor Halal Bihalal jadi baru ditanggal 8 Agustus pagi aku baru berangkat ke rumah Omku. Pagi-pagi setelah sholat subuh aku, eyang uti, dan bunda sudah bersiap-siap cuma ya sedikit lelet akhirnya yang awalnya janji ketemuan temen yang aku pesenin kue jam setengah 7 jadi jam 7. Aku dibantu temenku Farah untuk menyiapkan kue-kue yang akan dihidangkan dan kue yang akan dijadikan balasan seserahan ke pihak laki-laki. Aku janjian di Taman Jogging II depan La Piaza Kelapa Gading. Lumayan muter-muter sih nyarinya secara hape dia ga bisa dihubungin dan aku juga telat dari waktu  yang dijanjikan

Tarrrraaaa ini dia kue pesanan aku, makasi yah udah fotoin dulu soalnya aku gak sempet ambil foto ^_^

Review Aulia Bakery by Farah Ayu : Kuenya Enak, serius sebagai pecinta kuliner aku bisa milih rasa, cupcake nya ada lava nya kebetulan aku pilih cupcake coklat lava strawberry dan cupcake keju dengan lava cream cheese. Untuk harga terbilang murah, cuma cake pisang nya emang rada mahal tapi worth it sama rasanya. Ya aku suka rasanya, topping dan packaging nya juga oke. Over All puas deh dengan Aulia Bakery. Ada brosurnya sih cuma gak kebawa ^_^

Habis ketemuan ngambil kue, aku langsung melanjutkan perjalananku ke Bekasi. Eh dijalan di Caim bilang bingung mau ngehias pisangnya gimana. Padahal sebelum-sebelumnya udah dikasih tau untuk nyiapin hiasan pisang setandan, katanya ga mau dihias karena ribet. Tapi pas tau pisang raja yang didapet kurang oke (Big No)  jadi harus dihias biar tetep bagus, so aku kirimin aja gambar hasil search aku.

Perjalanan cukup lancar sekitar 45 menit sedikit macet arah masuk pintu tol keluar. Sesampainya di rumah ternyata pada beberes masih ngepel-ngepel yasudah lah ikut bantuin, gelar tikar segala macem, nata meja catering yang sudah dateng malemnya pokoknya diberesin dulu tempatnya. Setelah beres rumahnya, aku mulai memotong-motong banana cake lanjut menata dipiring saji bersama dengan cupcake Tapi bukan hanya 2 item aja yang menjadi suguhan, Ayu juga akan datang membawa risol sebagai suguhan jadi aku siapkan dulu piring saji dan tatakannya.

Baca juga : Menu Suguhan Lamaran Sederhana

Pas banget setelah nata ini itu, yang nganter catering pun dateng. Nah disini mulai ada keributan yang cukup berarti hehehe… Yang kurang ini lah, yang kurang itu lah, yang harus disini lah, yang harus disitu lah, beli piring lagi, es batu, sendok plastik, gelas plastik, ngerebus gula untuk sirupnya. Lumayan rempong lah yah saling bantu aja sih tapi aku pikir tau beres ternyata masih harus dikerjakan sendiri dan beli ini itu. Ya sudahlah,,, masih untung mau dipesenin 50 pack aja udah Alhamdulillah karena catering lain kebanyakan ga mau. Kalau pun mau pasti peralatan, piring dan kawan2nya itu ga dipinjemin pyur makanan aja. Tapi ini semua disediakan termasuk dekorasinya.

Aku memawakai catering dari Soraya Wedding yang merupakan referensi temen kerjaku, Dia juga memakai WO ini dalam mengurusi segala macem keperluan pernikahannya. Dan Mba Aya sebagai owner yang terjun langsung juga termasuk care kepada customer walopun agak mised2 dikit lantaran Mba Aya infonya lebih sering ke temenku lalu ke aku ga direct. Cuma pas hari H dia yang ngertiin banget… Untuk makanannya 8 lah dan servicenya 7 dari skala 1-10. Lumayan.. Agak sesuai…

Setelah nyiapin ribetnya catering, satu per satu tamuku mulai dateng muali dari temenku dan kakak2ku. Kakakku yang janji bawain dagangannya yang nanti bisa jadi ala ala gubukan juga dateng…. Yah dia membawa Siomay Aisha. Wuiiii satu panci isinya siomay semua… hem perut langsung krucuk krucuk secara belum sarapan heheh. Aku langsung membantu menyiapakan kukusannya.

Eh tapi Eh tapi jam sudah menunjukkan jam 11 kalo sesuai jadwal di undangan seharunya Caim dan keluarga udah dateng, tapi nyatanya belum.. Dan parahnya lagi aku juga belum apa2…  ganti baju belum apalagi make up, soalnya masih nungguin kakaku yang dari bogor yang akan jadi MUA pas lamaran ini. Tapi ga lama dia dateng, itu pun semua anggota keluarga udah menyuruhku mulai ganti baju dan dandan sendiri dulu takut-takut caim tetiba dateng. Tapi syukurlah kakakku Annisa Morinda dateng…. Dan gak pake lama langsung didandani terus ganti baju. Baju  yang aku pake merupakan kebaya + jarit punya bundaku sewaktu akad nikah dulu dan pashmina itu beli dadakan di pasar klender… Ternyata kebaya bunda warnanya masih kekinian ^_^

Setelah dandan aku jadi semakin deg-degan apalagi Caim dan keluarga belum juga dateng padahal sudah mau masuk waktu sholat dhuhur. Ternyata dia sudah sampai sebenernya cuma mampir dulu di masjid deket rumah mau sholat dulu, tapi belakangan tau ternyata di mesjid itu Caim benerin hiasan pisang yang tadi dibahas wkwkwk. Akhirnya jam 1 an siang baru dateng. Aduh semakin deg-degan. Karena acaranya molor dari jadwll yang ditentukan, maka Omku memutuskan agar tamunya makan dulu aja semua yasudah aku menunggu diatas ditemani galuh dan kakakku. Tapi akhirnya aku dipanggil juga dan Tarra… ada rasa terharu, seneng, gimana sih gugup gitu dipasangin cincin dan gelang sebagai pengikat bahwa aku sudah dikhitbah… kalo kata orang marketing, barangnya udah allocate hehehhe….

dan ini lah Seserahan yang hiasannya diributkan ^_^

Dan Thanks to Galuh yang udah bikinin video ini

 

 

 

Continue Reading

Wedding Preparation

Cerita Menuju Lamaran Keina

By on August 11, 2015

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu

Alhamdulillahirabbil’alamin segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Dia yang menciptakan manusia sebagai mahluk sempurna yang memiliki hati dan fikiran, Dia pula lah yang membolak balikkan hati manusia. Dia pula yang menanamkan benih cinta dalam manusia yang telah diatur berpasang-pasangan untuk saling melengkapi dan menenangkan hati. Akan sangat membahagiakan bagi pasangan yang tela bernaung dalam payung rumah tangga yang Rahmatan lil’alamin… untuk menuju ke gerbang pernikahan tentunya ada satu langkah permulaan yang biasa disebut Lamaran.

Lamaran atau khitbah dalam bahasa Arab, merupakan pintu gerbang menuju pernikahan. Khitbah menurut bahasa, adat dan syara, bukanlah perkawinan. Ia hanya merupakan mukaddimah (pendahuluan) bagi perkawinan dan pengantar kesana. Khitbah merupakan proses  permohonan laki-laki terhadap wanita untuk dijadikan bakal/calon istri. Khitbah itu sendiri masih harus dijawab “ya” atau “tidak” . Bila telah dijawab “ya”, maka jadilah wanita tersebut sebagai ‘makhthubah’, atau wanita yang telah resmi dilamar. Secara hukum dia tidak diperkenankan untuk menerima lamaran dari orang lain

Lamaran memang bukan syarat syah dalam sebuah pernikahan, boleh saja menikah tanpa perlu melalui tahap lamaran asal ada restu dari orang tua ataupun wali dari calon pengantin perempuan. Ada banyak pembahasan mengenai hal ini, namun aku hanya ingin mengambil positifnya bahwa di tahap lamaran ini merupakan tahap pemantapan diri untuk dipininang dan meminang sekaligus perkenalan antar keluarga.

Sebenarnya pada prosesnya sendiri yang telah aku alami, ada beberapa tahap untuk menuju proses lamaran, terutama untukku yang diwakilkan wali yaitu om dalam urusan menerima atau menolak pinangan ini. Sebelum mengadakan acara lamaran secara formal, Caim meminta izin terlebih dahulu kepada bunda lalu kepada waliku. Seperti yang kutulis sebelumnya, Ya kita adalah pasangan termuda di keluarga yang akan menikah sehingga untuk tahap perizinan harus dibicarakan beberapa kali, butuh pendekatan beberapa kali pula terutama untuk waliku yang sudah kuanggap seperti ayah kandungku sendiri.

Dan izin pun didapat sekitar pertengahan Mei kemarin… Alhamdulillah niat baik ini bisa terlaksana. Aku dan dia langsung membuat rencana pernikahan sekaligus  kebutuhan untuk acara lamaran. Apa yang bisa dibeli ya dibeli dulu… Gak runut sih sebisanya aja, kalo ada waktunya. Kemudian terhalang bulan puasa. Dibulan puasa masih sempet beli cincin sebagai pengikat lamaran namun kami sepakat hanya aku saja yang memakainya, sedangkan dia akan memakai cincin saat nanti menikah. Kami membeli cincin di Toko Mas Mira pasar sunan giri jakarta Timur. Karena ukuran jariku yang kecil banget jadi bukan menyesuaikan bentuk tapi ukuran. kami sengaja membeli yang usdah tersedia agar budgetnya tidak terlalu mahal. Harga per gram mas putih 400rb dan ongkos grafir nama 20rb.

Sehabis lebaran kami baru konfirmasi bagaimana pelaksanaan acara lamaran, karena kami juga tidak tahu itu bagaimana dan karena tempatnya dirumah omku selaku wali jadilah kami berdiskusi. Rencana awal yang ingin masak sendiri tetiba berubah menjadi catering, rencana awal yang ingin memakai gamis tetiba berubah menjadi kebaya, rencana awal yang inginnya keluarga inti tetiba berubah dengan mengundang beberapa kerabat lain yang tinggal di jabodetabek. Karena beberapa alasan.

H-2 minggu barulah kami mencari vendor-vendor untuk itu, awalnya tanteku yang akan mencarikan catering namun sampe 3 hari setela kesepakatan menggunakan vendor ternyata tanteku belum ketemu catering yang pas untuk quantity sedikit namun full service karena SDM nya emang kurang. Untungnya kemarin temen kerja yang rumahnya deket situ ada yang menikah, langsunglah minta tolong. Awalnya memang enggak boleh kalau cuma pesan 50pcs tapi full service namun dengan beberapa kali diskusi akhirnya diperbolehkan.

Pesan kue, beli kebaya, dan lain-lainnya baru dilakukan pas H-1 minggu. Untung pesan kue ke temen sendiri, dan pesan kue untuk seserahan aku pasrahkan semuanya ke Cami. Cuma ada pesan dari eyang utiku kalo bisa kuenya berbahan ketan biar lengket biar pernikahannya lengket gitu hehhe… Ya gitulah… sama pisangnya harus pisan raja setandan. Wow… hhehehe.

Karena acaranya sebentar lagi, aku dan omku pun mulai mengundang satu per satu keluarga yang berada di jabodetabek yang bisa hadir, tapi keluarga di surabaya juga tetap dihubungi. Iseng-iseng aku membuat undangn online yang nantinya akan mudah disebarkan melalui whatsapp

Pas beli kebaya aku sudah pilih-pilih, beli kerudungnya pula yang udah ada manik-maniknya padahal itu bukan gaya kerudungan aku tapi ya namanya juga moment spesial. Agak kegedean sedikit sih tapi bisa lah dikecilin sendiri. sembari berjalan sembari bayar-bayar catering dan kue. H-2 acara , aku iseng upload foto pakai kebaya yang udah dikecilin di penjahit sebelah untuk di jadiin DP BBM, nah disitulah muncul komentar, terutama GAMA, Mba Tutik de el el…

Pas ditoilet temenku juga komentar, “Beneran mir kamu mau pake kebaya itu buat lamaran?” aku jawab iya, langsung dia ngomong itu jadul banget apalagi gak pake “jarit” tapi rok batik gitu. Terus dia ngomong “Itu kan model kebaya jaman dulu, tau gitu gak usah beli mir pake punya ibu kamu dulu masa’ gak punya, kurang pas aku liatnya jadul banget gimana gitu” Tetiba saat itu juga aku langsung telfon bunda buat bawa kebaya bunda pas nikahan dulu yang emang suka aku pake kalo ada acara kartinian, ada 2 yaitu pink dan hijau. Biasanya aku pakai yang pink secara badanku agak gendut sedangkan yang hijau dulu gak pernah cukup tapi tetep aku minta bawa.

H-1 pagi-pagi diingetin masalah rias, tetiba aku jadi inget. Kalaupun pengen rias sendiri aku kan gak punya perlengakapannya. Ada beberapa sih tapi cuma pada mau habis. So aku minta tolong ke calon istri kakakku buat rias aku saat lamaran, untungnya doi emang MUA (make up artis). Siangnya aku sengaja pulang ke rumah untuk melihat kebayaku yang dibawa bunda. karena beliau juga baru saja sampai jakarta. Untungnya pas kebaya yang hijau, cuma masalahnya aku engga punya kerudung warna itu. jadilah aku ditemeni Mba nining, temen yang ngasih ide untuk pakai kebaya bundaku itu langsung meluncur ke  pasar perumnas klender jakarta timur. Alhamdulillah persiapanku untuk acara tersebut sudah terpenuhi.  Tinggal nyiapin hari H nya…. yang ternyata…..

next post yah “Lamaran Sederhana Nan Bahagia”

wassalam ^_^

Continue Reading

Curhat | Wedding Preparation

Catatan Lebaran Keina 2015

By on July 24, 2015

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatu.

Masih di post tentang lebaran dan mungkin ini menjadi rangkumannya. Setelah menulis tentang keberkahan tiket perjalanan mudikku dan indahnya suasana takbir keliling, sampai-sampai aku sendiri belum mengucapkan hal yang penting.

 Taqabbalallahu minna

9e560-ucapanselamatlebaranidulfitri

IMG_20150717_070619_1437113034088
3 Diva dalam balutan baju Keina Hijab dengan Tema Pink

Mohon maaf jika ada tulisan saya yang tidak berkenan, semoga kita kembali fitri dan bisa bertemu Ramadhan kembali

 Baik kembali ke tema tentang catatan perjalanan lebaran yang bagiku tahun ini paling singkat namun padat. Aku hanya 6 hari berada disurabaya. Sebenarnya bisa dikatakan 5 hari karena perjalananku yang menghabiskan waktu masing-masing 1/2 hari untuk pulang dan balik.

Hari pertama sampai di surabaya sudah disibukkan dengan membeli titipan oleh-oleh berupa Almond Crispy dan Sambel bawang toko Bhek. Karena aku tidak mau ribet beli oleh-oleh di akhir, takut tokonya masih tutup jadi mending beli diawal saja. Dengan mengendarai motor aku menuju daerah Wisata Rasa dan Toko Bhek yang berlokasi di Pasar Genting Surabaya. Aku pikir bawaanku ga banyak, eh ternyata belanjaanku banyak juga sehingga aku harus menitipkan ke rumah tante dulu di daerah Kalibokor untuk ikut nongkrong di Tunjungan Plaza. Kan gak mungkin, mau kongkow harus bawa-bawa kerdus segala macem.

Sesampainya dirumah tante, eh pengennya silahturahmi cepet malah ketahan dengan pembahasan wedprep… huft. Alhasil cukup lama juga aku disana sekitar 1 jam. Lalu jalan menuju Tunjungan Plaza. Tapi yang aku dapatkan hanyalah sendiri -_- karena satu dan lain hal banyak yang gak bisa dateng jadi di cancel. So daripada mubadzir tiket parkirnya heheh… aku akhirnya jalan-jalan sendiri. Awalnya aku pengen jalan-jalan aja… Tapi tetiba inget beberapa item skin care yang aku pengenin buat seserah belum kebeli. Untungnya di matahari Tunjungan Plaza tempat untuk make up nya cukup besar. Banyak tenant-tenant yang bisa dipilih, ini pertama kalinya ke Matahari dengan tenant kosmetik yang cukup lengkap, mulai Body Shop, Yves Roches, Etude, Maybeline, Wardah, Avon, NYX, dan lainnya. langsung aja aku membeli keperluanku, tapi ada 1 item yang udah seneng-seneng ngeliat boothnya ada di Matahari tapi stocknya gak ada… Body lotion Oat nya Yves Roches… Hiks…

Hari kedua… Ini hari pyur buat wedprep boook… Dari pagi siang sore malem jam 12 isinya ke gedung lah, milih-milih vendor lah, kesana kemari trus malemnya rapat keluarga besar ayah masalah ini. Jadi ya begitulah, demi kebaikan karena waktu disurabaya memang gak lama.

Hari ketiga berjalan lebih santai, pagi sampai siang hanya kuhabiskan untuk istirahat. Sorenya jemput bunda dari kerjaan trus cus ke lontong balap Pak Gendut di depat bioskop Rajawali Jl Kranggan. Uenak tenan buka puasa terakhir makan makanan special khas surabaya yang benar-benar enggak ada di Jakarta. Lalu membeli kembang untuk nyekar besoknya… Sesampainya dirumah aku langsung silahturahmi ke Pamanku yang kemuadian disanan aku ikut takbir keliling untuk pertama kalinya. Cerita lengkapnya ditulis disini

Hari keempat merupakan Hari Raya Idhul Fitri yang sudah dinanti. Aku dan keluarga (3 Diva) sholat di masjid terdekat. Setelah itu silahturahmi ke tetangga dan langsung ke makam Ayah. setelah dari makam Ayah barulah keliling ke rumah saudara. Pembicaraannya gak jauh-jauh dari wedprep buat aku. Ya ada juga pembahasan tentang Alat Berat untuk membatu bisnis om yang memang dibidang kontraktor yang ingin investasi escavator. Selebihnya sama. Oh ya pulang keliling aku sempat mampir membeli lontong kupang di daerah Buduran Sidoarjo.

IMG_20150717_055008
Eid Mubarrak
IMG_20150717_125403_1437113011810
Ponakan ponakan yang insya Allah akan menjadi Hafizah… Tante doakan ya nak ^_^

Hari ke empat melanjutkan silahturahmi, kali ini aku dan eyang uti boncengan naik motor ke rumah eyang kong kakak eyang uti yang ada di Jombang. Biasanya kita kesananya pas puasa atau hari puasa terakhir karena lebaran selalu banyak tamu. tapi karena tahun ini ga ada arisan keluarga karena om-omku banyak yang ga bisa pulang makanya aku ke Jombang pas lebaran hari ke 2. Dan teryata…Macet bangeeeeeet… macet cet pokoknya… Udah panas, macet, motor tua tiba-tiba berenti ditengah jalan sekali, untungnya gak apa2… Akhirnya aku memutuskan istirahat saja, karena fisikku sepertinya udah ga kuat berasa mau pingsan, kan lebih bahaya lagi. Aku berenti daerah Trowulan Mojokerto dan lanjut perjalanan ke rumah eyang kakung.

Tapi perjalanan menuju rumah eyang kakung dibayar lunas dengan kebahagiaan berkumpul dengan keluarga besar, tahun-tahun sebelumnya jarang bisa seperti ini karena ya itu aku ke Jombangnya pas puasa jadi rumah eyang kong masih sepi. Dan pas lebaran kesana ternyata ramai benget. Bahagia banget punya sodara banyak heheheh ^_^ jadi pengen punya anak banyak nantinya *loh… Ya kan sebagai anak atu-atunya kadang suka ngerasa kesepian… (gak kadang sih sering *ups cucol) . Nah aku langsung pulang sorenya, kalau berangkatnya macet alhamdulillah pulangnya lancar, tapi godaannya adalah ngantuk jadi aku sempet berenti sekali.

Hari kelima : aku ikut pamanku ke saudaranya yang ada di trawas.. Enaknya disini pemandangannya amazing, gunung gitu loh… hawanya sejuk dan dingin walaupun mataharinya panas menyengat tapi anginnya adem… paham ga? hehehe… Ya gitulah… disana disuguhin gado-gado.

IMG_20150719_110927
Gado – gado buatan budhe…

Hari keenam : hari terakhir yang penuh drama menurutku… Bangun pagi langsung nyekar ke eyang kong, abis gitu sarapan langsung cus nganterin bunda kerja, steleha cipika cipiki sekalian pamit karena harus balik ke jakarta sorenya. Aku menuju pasar blauran, awalnya agak ragu karena keliatannya masih tutup tapi tetep masuk demi beli oleh-oleh titipan camer yang pengen dibawain marning (jagung goreng) pedes manis. Nah mumpung di Pasar Blauran aku nyicip dawet campur surabaya yang meng khas dijual di pasar itu… pas duduk aku jatoh dari kursi sodara-sodar bikin heboh pagi-pagi dipasar itu… tapi untungnya aku cuek yah demi makan dawet yasudahlah.

IMG_20150720_095021
Demi dawet campur Blauran ini aku rela jatuh hehehe

Habis gitu langsung balik ke rumah, pas banget baru nyampe Omku yang jarang ketemu tetiba main ke rumah, Alhamdulillah masih bisa silahturahim. But aku gak bisa lama-lama jadwalku padat banget, aku harus kerumah Budeku setelah itu, so aku packing baju trus pamit ke Bude. Rencananya cuma 15-setengah jam di rumah Bude  gak taunya malah satu jam bikin jadwal selanjutnya molor aja padahal ini jadwal paling penting karena susah bikin janjinya, Yup aku mau ke WO (Wedding Organizer) ku yang ngurusin baju, dekor ples jalannya acara… so setelah sholat dhuhur langsung ke rumah Pamanku, untung rumah Bude sama Paman deketan, so aku bisa langsung minta anter ke tukang WO.. Dianka Wedding,,,, Untungnya aku udah nulis tentang pernikahan impian ku di blog jadi mbak Diah dari Dianka Wedding tinggal nyimak sembari baca blog ini ^_^ #BerkahnyaNulisBlog.. Anyway ngobrol ini itu bikin aku lupa liat jam, so pas tau udah jam 2 siang lebih langsung aku pamit soalnya harus cepet-cepet ke rumah ambil barang karena harus ke stasiun.

Dari rumah, eyang utiku khawatir banget soalnya udah jam setengah 3 lewat padahal tiketku jam setengah 4 sedangkan perjalanan rumah ke stasiun paling gak harus 1 jam… Waduh aku langsung ganti baju langsung bawa barang trus berangkat ke stasiun dianter Paman… di jalan aku hanya bisa menyebut nama Allah… deg degan banget… sampe nulis ini aja masih deg-degan gak kebayang kalau sampe telat beberapa menit aja karena lampu merah pasti akan ketinggalan kereta,, untungnya sekali lagi pertolongan Allah begitu dekat, aku gak banyak kena lampu merah… nyampe stasiun Pamanku ga pake parkir langsung aku pamitin… Lari lari gak karuan sampe diteriakin bapak-bapak porter barang suruh pelan-pelan… pas diloket pun tuh tiket mau aku tinggal untung dikejar petugasnya.. kan berabe kalo pas dikereta tiketku gak ada saat pemeriksaan. Waktu itu kereta siap berangkat. Keretanya ada di peron 2, Nah pada saat yang sama di peron 1 juga ada KA Harina sehingga keretaku terhalangi. Akhirnya aku masuk KA Harina dulu terus keluar lalu masuk lagi ke keretaku, KA Gumarang.. itu udah gak pake ngeliat tiket aku duduk digerbong berapa… Ga berapa lama setelah masuk keretanya langsung jalan… Dengan hati yang masih deg degan baru aku buka tiketku dan mencari tempat dudukku…. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah

IMG_20150720_161137_1437383525164
Muka muka hampir ketinggalan kereta

Yah begitulah catatan perjalanan lebaranku kali ini, meski singkat tapi padat dan insya Allah waktu yang dipakai sangat bermanfaat… Alhamdulillah Ya Allah, Engkau selalu memudahkan semuanya…

Wassalam ^_^

Artikel ini diikutsertakan dalam #GiveAwayLebaran yang disponsori oleh Saqina.com, Mukena Katun Jepang Nanida, Benoa Kreati, Sanderm, Dhofaro, dan Minikinizz

Copy-of-Lorem-ipsum-dolor-sit-amet-consectetuer-300x251
#GiveAwayLebaran

Continue Reading

Give Away | Wedding Preparation

Keina’s Wedding Dream : DIY Javanese Syar’i Shabby

By on May 18, 2015

Assalamualaikum Warrahmatullahi wabbarakatu..

Pernikahan adalah suatu hal yang paling romantis, penuh cinta, kebahagiaan, moment paling menyentuh bagi setiap insan. Yah karena pernikahan adalah salah satu takdir yang paling istimewa, dimana kita bisa memilih dan dipilih, meskipun terkadang saat menyipakan pernikahan tiba-tiba terselip keraguan, “apa iya dia adalah pasangan hidupku? apakan dengan orang seperti ini aku akan menghabiskan waktu dalam hidupku?” tapi itulah dinamika ketika seseorang sedang mempersiapakn pernikahan.

Oh ya ngomong-ngomong persiapan pernikahan, aku jadi ingat tulisanku tentang “Nikah Muda : Apa sih yang dipersiapkan?” Nah, aku termasuk orang yang ingin menikah muda, sebenernya ga terlalu muda banget sih, cuma jika aku menikah tahun ini, aku akan menjadi pengantin termuda sepanjang sejarah keluarga ku… karena rata-rata saudaraku termasuk bundaku sendiri menikah saat berumur 25 tahun, sedangkan aku masih 22 tahun tapi insya Allah akan menikah di akhir tahun 2015 ini.. Aamiin… Yup “we are young and want to be marry”…

Dari ke 4 point di tulisan “Nikah muda : Apa sih yang harus dipersiapkan” Alhamdulillah beberapa sudah dipenuhi, mulai dari niat hingga restu orang tua, untuk ilmu dan finansial mungkin akan diperbaiki terus menerus kedepannya, karena jika menunggu kesiapan ilmu dan finansial maka butuh waktu yang agak lama karena keduanya memang tidak akan ada habisnya, ya kan… So untuk itu saya mulai memikirkan konsep pernikahan yang sederhana tapi mencerminkan kepribadian kita dan tentunya membahagiakan semuanya… Aamiin

DIY Javanese Syar’i Shabby ( bisa dibaca “DIY JSS”)

D.I.Y itu adalah Do It Your self bukan Daerah Istimewa Yogayakarta loh ya, Javanese tentunya memakai prosesi adat jawa yang insya Allah Syar’i dengan kebaya yang sederhana tidak terlalu detail ke lekuk tubuh lebih fokus ke hijab yang panjang dan menggunakan dekorasi ala shabby alias shabby chic seperti vintage namun lebih mengarah ke dekorasi lucu dan bunga sesuai dengan umur kita yang masih muda jadi masih suka hal-hal yang lucu dan unik. Awalnya pengen ke arah vintage kalsik gitu namun setelah aku telusuri lagi ternyata kemauanku lebih mengarah ke gaya dekorasi shabby chic yang condong dengan warna pastel yang soft dan lucu.

Untuk mewujudkan konsep tersebut maka aku membuat list kebutuhan pernikahan yang bisa aku modifikasi ke arah DIY Javanese Syari Shabby ala keina … ^_^

1. Wedding Card

Untuk undangan kita membuat sendiri seuai konspe kita, kebetulan saya suka kutak kutik sotosop (baca:photoshop) yah, jadi alhamdulillah ga terlalu report untuk membuat designnya. Tinggal searching bahan-bahannya aja yang free di google lalu teplak teplokin deh atu per atu… kurang lebih prosesnya seperti ini… konsepnya pink blue flower…

 

IMG_20150429_214809 IMG_20150429_224336

Hasilnya draft undanganku seperti ini

UND LUAR
Cover Depan Belakang
UND DALAM
Konten

2. Souvenir

Souvenir dalam pernikahanku nanti insya Allah ada 2 jenis, yang pertama buat temen-temen yang di Jakarta dan yang kedua untuk teman dan saudara-saudara di Surabaya.  Rencananya untuk temen-temen di jakarta dikasih pouch handphone handmade, created by my mother, grandma and me, sedangkan souvenir yang di Surabaya adalah toples kedaung, secara ya kedaung kan asli surabaya jadi gampang nyarinya.

Rencana design pouch nya bentuk serut biar simple alias gampang jahitnya hehehe menggunakan kain bermotif vintage, step by step membuatnya bisa di baca di sini

f5713dbdc8032bb5a370d4e5e60192f1
Pouch Vintage gambar dari sini

Nah sedangkan untuk toplesnya akan dihias dengan pita dan sticker design by me ples di isi cookies made by bunda

Bentuk toplesnya – gambar diambil dari sini
new
Design sticker yang aku bikin kilat di http://www.phixr.com

 

10-pcs-DIY-aksesoris-buatan-tangan-pita-19-mm-kotak-kotak-busur-pita-1-M-pcs.jpg_350x350
Di kreasikan dengan pita
personalized-mini-glass-kids-birthday-candy-jars-400
ekspetasi hasil akhirnya seperti ini cuma ada tambahan pita di bagian tutupnya

3. Dekorasi

a. Dekorasi Hantaran

Tetap sesuai konsepku “DIY JSS” maka aku ingin membuat hantaran dari keranjang yang sudah banyak dipasaran lalu ku hias sendiri dengan bunga, pita, dan aneka craft lainnya sesuai tema shabby chic

Kurang lebih pengen bikin yang seperti ini

10501738_826111380743975_3923267366600688660_n
gambar diambil dari sini

 

Tapi kemaren tetiba temen yang habis nikahan nawarin kotak seserahannya yang gak kepake soalnya kemaren dia beli di jakarta tapi pas berangkat ke Banjarmasin kotak hantarannya ketinggalan di kosan, alhasil dia beli lagi dan kotak itu dikasih ke aku… Ya rejeki anak sholeha heheh… Tapi aku harus mikirin ngolah kotak ini sehingga bisa tetep sesuai dengan konsep Shabby Chic… semoga bisa lah ya… ^_^

Kotaknya berwarna silver

kotak-hantaran1-300x222

b. Dekorasi Pelaminan

Untuk dekorasi pelaminan aku tetep memakai gebyok jawa, biar sesuai dengan adat, namun aku ingin dibuat sederhana agar moder ga medhok jawa banget. Penggennya memakai nuansa warna pastel yang kalem,, seperti warna peach, mint, biru muda, tosca muda kombinasi putih atau silver…

img_9677

c. Dekorasi gedung + catering

Senada dengan pelaminanannya warna pastel teteup jadi idaman. Namun aku ingin menambahkan jumlah kursi tamu agar nanti tamuku tidak banyak yang makan sambil berdiri walaupun boleh makan sambil berdiri namun lebih utama duduk kan… Lalu aku juga akan menambahkan plang alias tulisan unyu semacem notice agar tidak menyisakan makanan yang sudah diambil, dengan begitu tidak banyak makanan mubadzir yang sengaja disisakan

 

frame 2_phixr
tulisan unyunya

 

img_9717
dekor ruangannya kurang lebih pengennya seperti ini gambar diambil dari sini

 

img_9738
dekorasi catering ditambah plang nantinya gambar diambil dari sini

 

4. Baju Pengantin

a. Baju Akad

Nah untuk urusan baju pengantin, aku ga mau neko-neko cukup simpel yang penting hijabnya panjang. dan maunya baju akad punya sendiri. Untuk caim (calon imam) juga simple maunya bikin jas item ga mau warna lain katanya sekalian buat caim nanti wisuda atau acara-acara formal kedepannya, secara caim sehari-hari lebih suka memakai baju santai. Baju caim jahit di Ali Taylor Pasar Sunan Giri lt 1 Jakarta Timur, sebenernya keputusan ini mendadak karena awalnya cuma pingin beli cincin kawin disana tapi gegara harga emas waktu itu lagi murah alias turun #rejeki anak sholeh sholeha ^_^…  akhirnya sisa budget cincin dialokasikan untuk jahit jas.

IMG_20150501_163144
Pak Ali juan lagi ngukur 1

 

 

IMG_20150501_163215
Pak Ali Juan lagi ngukur 2

Kalo saya sendiri akhirnya memilih yang udah jadi aja, ini juga dapetnya ga sengaja karena niat awal saya kulakan baju ke tanah abang eh malah kesiwer sama kebaya gamis putih yang 1 ini. pas ke toko ini yang pertama saya liat adalah daster batik untuk eyang uti eh gak taunya toko ini emang spesialis kebaya dan batik yauda deh tanpa pikir lagi langsung beli dan untungnya nge pas…

IMG_20150502_141638
Calon kebaya akadku

b. Baju temu manten

baju temu manten yang dipilih adalah baju beludru warna hitam sesuai dengan kebiasaan keluarga yang memang menggunakan itu. cuma dandananku tidak menggunakan paes, karena walaupun kemaren tanteku ada yang memakai kerudung tetep dipaes tapi ko aku ga sreg ya.. takut aja… jadi pakai kerudung panjang tetep. cuma di internet susah buat nyari referensi dandanan penganten jawa memakai baju beludru hitang dengan hijab panjang. Untuk bajunya, aku memakai baju turun temurun keluarga ayah yang emang udah dipakai bundaku dulu terus turun ke aku. BTW bajunya berat ya hiks…

001solo-putri02
kurang lebih bajunya seperti ini cuma nanti aku ga pake paes dan sunting karena berkurung panjang. gambar diambil dari sini

 

c. baju tambahan resepsi

untuk baju tambahan aku ingin menyesuaikan tema dengan konsepku yang Shabby chic pastel apalah-apalah itu makanya aku ingin sekali memakai baju yang kurang lebih berwarna peach, mint, atau biru gitu kurang lebih seperti gambar dibawah ini… yang aku ambil dari @deasy make up dan disini

 

Screenshot_2015-05-21-15-07-40

img-20150223-wa0008

img_1331

5. Rundown dan Hiburan

Rundown nya pengen digeber dari pagi dari akad terus temu manten, nanti pas temu manten ada namanya cucuk lampah, jadi suami dan kita akan saling melempar bunga gading, selanjutnya suami akan menginjak telor lalu kita basuh dengan air kembang, lalu ayah atau wali perempuan akan mengendong saya dan suami dengan kain merah, gedongnya seolah – olah ya… lalu kita jalan sampe pelaminan. karena saya anak pertama, jadi ada yang namanya Mbubak Kawak. jadi suami menyediakan perabotan kecil-kecilan lalu diperebutkan oleh para tamu. Selanjutnya acara sungkeman. Nah ini prosesi yang paling mengharukan setelah akad. Ya dimana orang tua akan melepaskan anaknya untuk mengarungi bahtera rumah tangga, dan sang anak juga memohon maaf serta restu kepada orang tua. Setelah itu ada namanya prosesi kucar kucur, jadi sang suami akan mngucurkan uang receh yang udah dicampur dengan beras kuning ke isitrinya. Diakhiri dengan saling menyuapi dengan nasi kuning. Nah kurang lebih rundown adatnya seperti ini.

Setelahnya acara adat adalah acara salam-salaman dan ramah tamah alias makan – makan. sambil begitu aku ingin ada hiburan. Hiburannya adalah sahaba-sahabtku tercinta. Agnes, Ayu, dan Galuh akan menyanyi di acara pernikahannku. Untunnya Ayu bisa main alat musik jadi yang nyanyi Agnes, nah Galuh backing vokal aja kali yah atau ikutan nyanyi lagu-lagu tertentu. Untuk list lagunya nanti akan disiapkan nanti yang jelas lagu-lagu oldist yang romantis sama lagu-lagu syahdu islami speerti “Duhai Pendampingku” atau lagu-lagunya Maher Zain gitu.

 

Ya kurang lebih begitulah pernikahan impianku, walaupun wallahu alam bi sowab nantinya akan seperti apa tapi semoga semuanya lancar, lagi pula hakikat menikah bukan bagaimana konsep pesta pernikahannya, lebih ke bagaimana menyatukan 2 insan untuk saling melengkapi hingga akhir masa agar bisa melahirkan mujahid mujahidah nantinya, menjadi keluarga yang penuh keberkahan. Aamiin.

 

Wassalamualaikum Warrahmatullahi wabarrakatuh

 

“Postingan Ini diikutsertakan pada Giveaway Konsep Pernikahan Impian”

 

konsep pernikahan impian banner

Continue Reading