Curhat | Give Away

2 : Hobiku itu apa ya?

By on November 26, 2013

Assalamualaikum,

Hai gengs, gimana harimu?

Yup kali ini aku mau nulis tentang hobi alias kegemaran alias aktivitas yang paling disukai. Tentunya semua orang punya kegiatan yang menyenangkan ketika dilakukan, tergadang jika ditanya langsung tentang hobi seseorang, adakalanya dia bingung menjawab karena banyak hal yang sebenarnya dia suka lakukan. Mungkin untuk mempermudah mengkategorikan hobinya apa bisa dengan melihat frekuensi kegiatan dan dampaknya, apakah dia senang atau sebaliknya dalam melakukan hal tersebut.

Hobi seseorang juga bisa berubah loh sesuai dengan tren yang ada saat ini, terutama yang berkaitan dengan teknologi. Yang dulunya suka main friendster sekarang udah ganti main facebook, atau bisa juga yang dulu suka main super sonic yang ada di game sega udah berubah jadi game online yang entah berapa jumlahnya yang ada di dunia maya.

Ada juga hobi yang tetap dilakukan jaman sekarang, biasanya hobi ini berkaitan dengan aktifitas keseharian atau bisa juga aktivitas liburan. Seperti yang hobinya nulis (cerpen, diary, dll), baca buku(novel, komik, dll), makan, nonton(tv,film,konser,dll), belanja, dan jalan-jalan(pantai,gunung,LN, dll), olahraga (renang,futsal,badminton,basket,dll)

Oh ya, hobi seseorang juga berkaitan dengan karakter dia loh… seperti tipe manusia sanguin, koleris, plagmatis, dan melankolis.  Tapi kadang juga ada orang yang melankolis yang menyukai hal-hal yang ekstrim, itu tidak menutup kemungkinan juga loh….

Nah, hobiku sendiri apa yah???

Setelah di fikir-fikir ada beberapa kegiatan yang benar-benar aku sukai.

1. Cuap cuap sana sini bisa langsung lewat ocehan, bisa juga lewat tulisan di facebook, twitter, dan blog. Yah begitulah pokoknya. Kalo boleh jujur sebenernya aku lebih puas menceritakan sesuatu melalui tulisan. Rasanya lebih bebas aja gitu… setiap ada yang dipikirkan atau sesuatu yang baru dialami rasanya enak kalo mencurahkannya melalui tulisan. So berarti aku suka Nulis

2. Baca Buku, aktifitas membaca disini lebih ke hal-hal yang menghibur seperti baca novel. Nah aku punya kebiasaan kalo baca novel teenlit atau romance pasti 5 jam udah selasai, maksimal 1 hari lah pasti udah kelar. Tapi kalau novelnya tentang sesuatu yang pake khayalan tingkat tinggi seperti petualangan, motivasi hidup, dan hal-hal yang bikin aku mikir dulu minimal aku perlu menghabiskan waktu 3 hari tapi kemarin sempat baca novel yang lamanya hampir 3 bulan. Bahkan ada yang baru ini aku baca belum khatam2 sampe dibaca 2 orang temanku.

3. cicip sana sini nyobain makanan apapun engga ngeliat bentuknya apa karena aku selalu penasaran rasanya. Tapi tentu yang halal ya. Apalagi kalau makanannya pedes wuih udah deh cobain terus. Tapi engga jarang akau makan juga mikir ini gimana bikinnya ya, apa bisa bikin sendiri? Yup, kebiasaan pas kecil selalu dibawain bekal dan bunda juga selalu berusaha membuat makanan yang pengen aku makan sendiri, ga suka beli2, jadi aku juga ketularan hobinya. Aku jadinya gak cuma suka makan, tapi juga suka masak. Ketika masakan kita dimakan orang lain,apalagi tanggapannya postif, hem rasanya aku udah dapet medali emas disuatu olimpiade gitu… hehehe *lebay

4. Jalan-jalan. Emang menjadi pasangan ketika seseorang suka makan pasti juga suka jalan-jalan. Ya iyalah sekalian wisata kuliner. Tapi aku lebih suka jalan-jalan ke tempat yang menyejukkan tapi ada tantangannya, seperti “Menari di Atas Awan” alias naik gunung. Rasanya perjalanan itu benar-benar menjadi candu, menelusuri hutan, mendirikan camp, bertemu teman baru, dan mencapai puncak. Yah meskipun aku masih setahun melakukan aktivitas ini tapi rasanya udah kecanduan banget. Bukannya sombong ato gimana, malah kalo aku gak naik gunung rasanya badanku capek semua. Jujur aja kalo pas naik, aku yang biasany makan selalu telat jadi tepat waktu terus yang biasany susah tidur malem pas di gunung aku selalu pamit duluan pas semua masih ngobrol soalnya udah ngantuk. So i love hiking.

Mungkin itu kali yah, sedikit hobiku yang bisa aku jelasin… palingan hobi lain yah standar kayak teman-teman tapi gak terlalu bikin aku kecanduan banget gitu, kayak nonton drama korea, nyanyi, dengerin musik, dan aktifitas hiburan lainnya. Kalo masalah olahraga, sepertinya aku suka renang tapi nyatanya toh jarang aku lakuin karena dasarnya aku males olahraga, cuma doyan makan… hihihi… ^_^

Continue Reading

Give Away

1 : Ceritanya ini Biodataku

By on November 25, 2013

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarrakatuh…

Hai Semua, Apa kabar? Kuharap kalian semua dalam keadaan sehat lahir batin dan senang penuh semangat… Aamiin..
Kenalan dulu yuk, kan kalo engga kenal maka engga sayang, kalo engga sayang maka engga cinta, dan kalo engga cinta maka engga bisa nikah *nah lo apa’an sih hehhe…
Yup, namaku Mirna Puji Rahayu. Ada sedikit cerita nih masalah nama sampe akhirnya aku di blog lama sempat menceritakan tentang asal muasal namaku karena gregetan selalu dipanggilnya ngasal. yah namaku awalnya Mirna Prihartini tapi gara-gara sering sakit jadi diganti deh sama nama yang aku sebutin di atas. Sebenarnya sih kalo dirumah aku dipanggil ina, disekolah temen2 dekat yang juga memanggil aku dengan nama itu. Tapi engga tau kenapa semenjak smp di masa2 alay itu terbersit nama ‘Kei’ ditambah dulu waktu punya pacar di SMA malah di kasih tambahan “-Na” jadilah “Keina” dengan alasan “Kei+Ina”. Dan itu diaminin juga sama bundaku dengan menambahkan nama belakang ayah, Rahardjo.. sampe bunda kalo nulis bukuku atau kiriman untukku selalu menyebutku dengan nama Keina Rahardjo yang akhirnya aku pake jadi nama penaku.

Tapi semenjak pindah dari Surabaya ke Jakarta karena harus sekolah di Politeknik Manufaktu Astra, eh namaku dibuat mainan, ada yang manggil marni, minul, bonek dll… kadang sebel juga sih… kenapa engga dipanggil mirna aja toh itu namaku yang normal dan ada di akte gitu…. Kalo masalah dipanggil bonek, biasanya sama temen-temen se-prodiku Manajemen Informatika 2011, mungkin itu karena kelakuanku yang sedikit pemberani ditambah asalku dari surabaya so dipanggilah bonek. But kalo boleh jujur, aku lebih suka dipanggil dengan nama siapa? Ina atau Kei… ^_^

Selama 2,5 tahun ini aku tinggal di Jakarta karena kuliah seperti yang kujelaskan diatas. Untungnya kotaku dulu kalau dibilang memang tak jauh beda dengan ibukota, yang macet, banyak mall, banjir *tapi ga parah* dan lain2nya. Jadi merantau di tempat ini rasanya tidak begitu menyulitkanku untuk beradaptasi. Mungkin harga makanannya kali yang Wow banget bedanya.

Aku dibesarkan oleh seorang ibu yang super power keren klenger, yah sebagai single parent dia berhasil membuatku menjadi perempuan yang tegar dan tidak mudah menyerah. Bisa dibilang beliau adalah inspirasi hidupku yang selama 20 tahun ini sendirian merwatku. Karena ayahku meninggal ketika aku masih berumur 6 bulan. Dan semenjak itu bunda belum menikah sampai saat ini. Tapi aku terus berharap agar beliau mendapat pasangan hidup untuk menemaninya di masa tua. Aamiin. Tapi beliau engga sendirian2m banget ko, masih ada eyang uti dan almarhum eyang kong dulu yang merawat aku. Jadi sekarang kalo pulang kerumah tinggal kita 3 DIVA, yup siapa lagi kalo bukan aku, bunda, dan eyang uti…

myfam
Mom, Me, Grandma

Dengan latar belakang dan didikan seperti itu, aku menjadi orang yang selalu semangat, ceria, dan gigih *kali ya* tapi sangking semangatnya kadang-kadang suka usil sama orang lain. Terus sangking cerianya dan suka cerita, aku termasuk orang yang bawel bin cerewet *katanya* hehehe. Dan aku suka tantangan, mencoba hal baru termasuk hobi baruku “Menari di Atas Awan” alias naik gunung yang selama setahun ini gemar aku lakukan membuatku bisa berteman dengan banyak orang. Yah aku bisa dibilang juga aktif di beberapa organisasi maupun komunitas. Salah satunya,

pers
Bersama Pers Kampus Polman Astra

dan baru – baru ini aku tergabung di sebuah komunitas anak muda yang memang membuat kita belajar berorganisasi dan public speaking, dibawah naungan Kemetrian Pemuda dan Olahraga. Yah inilah keluarga baruku.

1394797_309815365823239_484803645_n
Falmop Beraksi

Tapi as u know karena sifatku yang rame abis dan punya banyak temen bikin aku suka keceplosan kalo ngomong hehe, kadang curhatan temen tiba-tiba keluar gitu aja ga bisa di rem huft…. Tapi engga parah banget ko, kadang aja,  biasanya aku plesetin namanya kalo udah terlanjur ceplos, tapi kadang juga aku sengaja ceritain buat contoh suatu bahasan. gitu….

Aku juga doyan makan… terutama kalo tau rasa makananya enak bin pedes, udah deh makannya susah banget diberhentiin. Jadi engga salah kalo “Tubuhku ke Samping bukan ke Atas” hehehe.  Tapi bukan cuma makan loh, aku juga suka masak. Makanya pas naik gunung momen yang paling aku suka selain dapet puncak adalah kegiatan masak memasak, rasanya gimanaaa gitu kalo masakan kita bisa dimakan orang lain, apalagi selama dikosan kan engga dibolehin masak jadi kegitan langka ini bener2 menyenangkan ketika dilakukan.

masak bareng penmas
Masak Bareng Sewaktu Penmas Gn. Gede

Terus selain itu aku juga suka baca novel tapi baca Al qur’an yang utama, nonton drama korea, dan nulis cuap cuap sana sini hehhe. Itulah pokoknya tentang aku. Terlalu panjang kalo pake kesimpulan lagi… heheh poin-poinnya mungkin bisa dibaca sediri *piss. Kurang lebihnya semoga temen-temen bisa memaklumi.

Salam Kenal
Best Regards

Mirna Puji Rahayu / Keina Rahardjo

Continue Reading

Give Away

GA Kedua Menjawab Tantangan Emotional Flutter 30 days Blogging

By on

Assalamualaykum Warrahmatullahi Wabarakatuh…

Semenjak menjadi blogger jujur aku belum pernah konsisten untuk terus menerus menulis setiap harinya, biasanya harus ada triger atau pemicu yang membuatku ingin menulis. Paling banyak sih kalau ada peristiwa yang baru aku lalui pasti ingin rasanya berbagi cerita melalui blog…

Tapi kalau virus malas tiba-tiba menyergap atau tugas kuliah yang bejibun minta ampun so pasti keinginan menulis di blog tertunda dan akhirnya blog hanya berisi postingan lama yang ketika aku ingin menulis lagi rasanya sudah lama dan semakin malas. apalagi engga ada yang komentar seakan aku hanya berceloteh namun tidak ada yang menghiraukannya. Sungguh kondisi yang tidak menyenangkan, bukan?

Nah adanya Giveaway di blog membuatku terpacu. Tapi jujur apa itu giveaway aku juga belum paham, padahal tetangga sebelah kamar kostku, sebut saja Zaitun Hakimiah NS dan Adinggar Kintana Dewi merupakan blogger yang aktif dan sering ikut giveaway lalu memenangkannya. Tak jarang hadiah-hadiah itu dikirim ke kost-an.  Dan aku sebagai orang yang juga suka nulis diluaran malah engga bisa konsisten mengelola blog dengan baik, sampai-sampai password blog lupa dan membuat baru terus aja seperti itu terulang.

Tapi semoga dengan keikutsertaanku di giveaway kedua ini yang memang menuntut agar memposting 1 kali sehari (berasa minum obat, hehe) selama 30 hari berturut-turut menjadi tantangan ke-konsitenan-ku sebagai warga blogger yang baik. Ya bisa juga sebagai ajang silahturahmi dengan blogger lain. Toh selama ini aku belum punya kenalan, hehe so ikutan giveaway di http://claude-c-kenni.blogspot.com/2013/11/emotional-flutter-30-days-blogging.html semoga bisa melatih kemampuan menulis dan menambah teman… Aamiin… Mumpung engga ada kerjaan selama masa pencarian tempat magang *upss curcol booo ^_^ Oke See U On The Next Post….

Continue Reading

Self Reflection

Hitam Putih Ambisi Kehidupan

By on November 22, 2013

Kehidupan seseorang baiknya memiliki suatu tujuan agar dia dapat berjalan pada koridor yang telah di rencanakan. Tentunya dalam meraih tujuan hidup kita harus memiliki semangat agar terus mengupayakan tujuan tersebut tanpa lelah. Yah bisa dibilang “Biar raga ini lelah, namun jiwa ini pantang menyerah”. Nah ada juga yang disebut ambisi dalam meraih suatu tujuan hidup. Namun penggunaan kata ambisi biasanya identik dengan suatu hal yang negatif, padahal sebenarnya ada juga aspek positif ambisi.

“Hidup tanpa ambisi ibarat kapal berlayar tanpa tahu dimana pelabuhannya”. Jadi memiliki ambisi penting dalam hidup, dengan begitu seseorang akan fokus dalam melakukan setiap usahanya serta mampu menikmati setiap moment kehidupan. Sehingga tantangan hidup tidak menjadi penghalang tetapi menjadi sebuah tangga dan pintu kesuksessan.

Tetapi, jika sebuah ambisi itu tidak dikelola secara positif maka bisa menghancurkan dan membutakan mata hati. Seseorang akan cendrung lupa dan mengabaikan orang disekitarnya, bahkan dapat memicu sebuah permusuhan. Hal ini bisa terjadi karena seseorang yang terlalu fokus terhadap tujuannya sehingga memakasan diri dengan cara apapun untuk mendapatkannya termasuk dengan sebuah kecurangan. Ambisi dalam konteks ini menjadi virus penghancur kreatifitas dan kebersamaan.

Dimana ada tujuan akhir disitu harus ada ambisi positif dan kerinduan hati nurani. Sebagai manusia tentunya kita memiliki keinginan untuk lebih baik lagi, misalnya ingin naik jabatan dan mendapatkan gaji lebih banyak daripada saat ini maka yang harus dilakukan adalah bekerja sebaik mungkin dengan menunjukkan prestasi di tempat kerja tanpa menjatuhkan rekan kerja.

Selain dengan usaha, sebagai manusia beragama maka yang bisa kita lakukan adalah dengan meminta pada Tuhan Yang Maha Esa. Bagi seorang muslim mungkin dengan memperbaiki yang wajib dan menmbah yang sunah seperti sholat tepat waktu dan bangun disepertiga malam untuk menjalankan sholat tahajut dan berdoa meminta untuk dilancarkan setiap usaha mencapai tujuan hidup yang baik.

ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Berdoalah kepadaKu, Aku akan kabulkan doa kalian. Sungguh orang-orang yang menyombongkan diri karena enggan beribadah kepada-Ku, akan dimasukkan ke dalam neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (QS. Ghafir: 60)

Selain itu selalu postive thinking, karena Tuhan juga mengabulkan sangkaan hamba-Nya. Seperti yang disampaikan berikut.

انا عند حسنِ ظنِّ عبدي بي فليظنْ بِي ما يشاَء

Artinya: Aku menuruti prasangka hambaku terhadapKu, maka silahkan untuk berprasangka sesuai apa yang dikehendaki. (Ad-Darimi)

Mark Twain katakan: “Jauhkan dirimu dari mereka yang membuatmu ciut dengan ambisimu. Orang yang berjiwa kecil akan selalu demikian, tetapi mereka yang berjiwa besar akan selalu membuatmu juga percaya bahwa andapun bisa menjadi besar”.

Bill Bradley katakan: “Ambisi adalah langkah awal kesuksesan”. Lain lagi yang dikatakan Yoshida Kenko. “Ambisi tidak pernah kenal kata akhir/selesai.

F. Hawes pernah meyakinkan para kaum mudah bahwa, ketika cita-citamu anda gantungkan setinggi langit, meski anda tidak bisa menggapi cita-cita itu, tetapi panah hati dan tenagamu akan terbang jauh dan setinggi itu”.

Continue Reading

Give Away

Lamunan Gaji Pertama Magang Sewaktu Tes di PT Keju

By on November 20, 2013

Siapa sih yang engga inget sama hal-hal yang berbau pertama, mulai dari cinta pertama, pacar pertama, mantan pertama *Ea galau* terus laptop pertama, dan semua hal yang baru bisa kita rasain pertama kali pasti akan selalu diingat. Termasuk juga yang namanya gaji pertama. Aku sih sebenernya seorang mahasiswa semester 5 sebuah politeknik swasta di daerah Sunter. Bisa dibilang kampusku lumayan diberi kemudahan dalam menyalurkan anak didiknya ke lapangan pekerjaan. Secara kampusku dibawah naungan sebuah grup perusahaan besar di Indonesia. Tadi siang aja, aku baru mengikuti tes magang di salah satu perusahaannya, sebut saja PT. Keju (Baca : CIST). Tentunya ada surat pendfataran yang mana tertulis pertanyaan mengenai keinginan pemberian gaji dan besarnya. Oalah ko sudah bahas gaji yo, wong lolos masuk aja belum tentu, toh ngelamarnya juga buat magang biar bisa bikin TA bukan ngelamar buat kerja disana. Tapi apa mau dikata lah udah ditanya berarti kita harus bisa jawab toh… hehe

Akhirnya aku merenung sejenak, kira-kira nanti aku pengen dapet gaji berapa dan buat apa ya? itulah yang terbersit langsung dibenakku. Kalau dulu sewaktu aku jadi salah satu volunteer di sebuah surat kabar nasional aku dapetnya gak tentu, kadang uang, kadang tiket nonton, voucher buku, voucher makan dan lainnya yang bersifat hiburan. Tapi kali ini uang men beda sama yang kemaren…. Akhirnya aku berfikir yang lebih *sok* bijak lagi… Apa ya kebutuhan yang aku perlu pas magang, terutama magang di PT. Keju itu. Ya seperti pada anak perantauan lainnya, kalo pas magang dan mendapatkan uang ada rasa bangga, langsung pengen berbagi terutama kepada orang tua buat nunjukkin “Ini loh buk, pak, anakmu udah magang bisa kerja sendiri… sekarang ndak usah ngirimin aku lagi ya, malah aku mau ngirimin ibuk duit buat tambah-tambahan belanja“. Nah berarti gajiku nanti setidaknya bisa membantu biaya hidupku yang notabene memang sudah mendapat beasiswa dari kampus dan bisa ngirimin orang rumah uang seadanya.

Terus kalo aku magang di PT Keju yang bisa dibilang besar itu, tentunya aku perlu sedikit perubahan penampilan *Ea* alias perlu uang untuk sedikit bebenah diri. Biasanya dikampus pake baju apapun gak keliatan soalnya ditutupin pake seragam “biru” tapi kalo magang disana aku harus pake baju bebas. Nah bajunya gak boleh sembarangan dong harus yang rapi dan bagus dong. Jadi uangnya harus bisa dipake buat beli baju paling gak 1-3 baju sebulan biar bisa ganti-ganti. Terus gak ketinggalan sepatu, kalo dikampus biasanya pake sepatu sport yang udah belel banget tapi aku cinta mati sama dia atu sepatu karet yang enak banget dipake apalagi pas ujan tapi kali ini gak boleh dong. Masa’ nanti pas rapat bareng yang lain sepatuku dari karet ati udah belel. Ya harus bisa toleransi jugalah sama temen-temenya biar sama *alasan*. Oke berarti uangnya harus bisa dibuat paling gak 2 flatshoes lah tapi belinya di gaji pertama aja lah kan nantinya awet.

Terus apalagi ya yang kira-kira aku perlu? kayaknya udah deh… Gaji pertama magang, pengennya dipake buat ngirimin si mbok, beli sepatu sam baju. Heum kayaknya konsumtif banget tapi gak apalah toh jarang-jarang dan pertama kali yeeee… Atau biar gak terlalu konsumtif gaji pertama magang dipake buat benerin printer yang emang diperlukan pas nanti nyusun TA…  Wuih semoga aja bisa nyisa… Setelah menimbang dan memikirkan *etdah* aku tulis lah angka yang aku pengenin. Ya engga ngerti itu sesuai ato engga tapi kan aku udah memperhitungkan… hihi… Bayangin aja kayaknya enak banget ya apalgi kalo udah dapet ya… Belum lagi gaji pertama pas kerja… Wah bisa jadi lebih banyak list belanjaan yang bakal aku beli heheh… Tapi baiknya sih mendahulukan infaq biar rejekinya berkah… *duh sok bijak* ^_^… Yah itulah sedikit cerita tentang impian gaji pertama magangku… Bagaimana denganmu?

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Berbagi Inspirasi First Salary yang diadakan Wamubutabi

Continue Reading

Curhat

Pembatas

By on

Sore ini kampus tampak lengang bahkan di lab 303 hanya tersisah seorang saja, alias enggak ada orang lain selain aku.. hihi… di postingan sebelumnya merupakan repost dari blog yang lama yaitu Keina Tralala on blogger dan Keina-Code. Ya kan namanya “Pindah Rumah” jadi aku membawa beberapa barang lama yang masih “Bermanfaat” tidak ditelan jaman. Sebenarnya ada lagi yang pengen di repost tapi sebaiknya aku kemas pake tulisan yang lebih baik lagi kali ya secara di blog lama kelihatan banget anak2nya jadi dimasa transisi ini baiknya diperbaiki gaya menulisnya ^_^. Postingan yang belum direpost itu berkaitan dengan hobby baruku berpetualang mendaki gunung. namanya juga hobby baru dan newbie jadi aku nulisnya sedikit kebawa emosi *alay*…
Nah jadi setelah ini aku akan memposting tulisan-tulisan baru yang lebih segar dan semoga bisa lebih bermanfaat bagi semua pembaca. Serta ilmu maupun pengalaman yang nantinya aku tulis semoga bisa menjadi tambahan ilmu buat pengunjug blog ini. Namun tentunya nanti akan terlihat jenjang pendewasaan mengenai isi dan gaya tulisan, jadi pesennya nikmati saja ^_^

Mari Menulis, Berbagi cerita dan inspirasi

Continue Reading