Give Away

1 : Ceritanya ini Biodataku

November 25, 2013

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarrakatuh…

Hai Semua, Apa kabar? Kuharap kalian semua dalam keadaan sehat lahir batin dan senang penuh semangat… Aamiin..
Kenalan dulu yuk, kan kalo engga kenal maka engga sayang, kalo engga sayang maka engga cinta, dan kalo engga cinta maka engga bisa nikah *nah lo apa’an sih hehhe…
Yup, namaku Mirna Puji Rahayu. Ada sedikit cerita nih masalah nama sampe akhirnya aku di blog lama sempat menceritakan tentang asal muasal namaku karena gregetan selalu dipanggilnya ngasal. yah namaku awalnya Mirna Prihartini tapi gara-gara sering sakit jadi diganti deh sama nama yang aku sebutin di atas. Sebenarnya sih kalo dirumah aku dipanggil ina, disekolah temen2 dekat yang juga memanggil aku dengan nama itu. Tapi engga tau kenapa semenjak smp di masa2 alay itu terbersit nama ‘Kei’ ditambah dulu waktu punya pacar di SMA malah di kasih tambahan “-Na” jadilah “Keina” dengan alasan “Kei+Ina”. Dan itu diaminin juga sama bundaku dengan menambahkan nama belakang ayah, Rahardjo.. sampe bunda kalo nulis bukuku atau kiriman untukku selalu menyebutku dengan nama Keina Rahardjo yang akhirnya aku pake jadi nama penaku.

Tapi semenjak pindah dari Surabaya ke Jakarta karena harus sekolah di Politeknik Manufaktu Astra, eh namaku dibuat mainan, ada yang manggil marni, minul, bonek dll… kadang sebel juga sih… kenapa engga dipanggil mirna aja toh itu namaku yang normal dan ada di akte gitu…. Kalo masalah dipanggil bonek, biasanya sama temen-temen se-prodiku Manajemen Informatika 2011, mungkin itu karena kelakuanku yang sedikit pemberani ditambah asalku dari surabaya so dipanggilah bonek. But kalo boleh jujur, aku lebih suka dipanggil dengan nama siapa? Ina atau Kei… ^_^

Selama 2,5 tahun ini aku tinggal di Jakarta karena kuliah seperti yang kujelaskan diatas. Untungnya kotaku dulu kalau dibilang memang tak jauh beda dengan ibukota, yang macet, banyak mall, banjir *tapi ga parah* dan lain2nya. Jadi merantau di tempat ini rasanya tidak begitu menyulitkanku untuk beradaptasi. Mungkin harga makanannya kali yang Wow banget bedanya.

Aku dibesarkan oleh seorang ibu yang super power keren klenger, yah sebagai single parent dia berhasil membuatku menjadi perempuan yang tegar dan tidak mudah menyerah. Bisa dibilang beliau adalah inspirasi hidupku yang selama 20 tahun ini sendirian merwatku. Karena ayahku meninggal ketika aku masih berumur 6 bulan. Dan semenjak itu bunda belum menikah sampai saat ini. Tapi aku terus berharap agar beliau mendapat pasangan hidup untuk menemaninya di masa tua. Aamiin. Tapi beliau engga sendirian2m banget ko, masih ada eyang uti dan almarhum eyang kong dulu yang merawat aku. Jadi sekarang kalo pulang kerumah tinggal kita 3 DIVA, yup siapa lagi kalo bukan aku, bunda, dan eyang uti…

myfam
Mom, Me, Grandma

Dengan latar belakang dan didikan seperti itu, aku menjadi orang yang selalu semangat, ceria, dan gigih *kali ya* tapi sangking semangatnya kadang-kadang suka usil sama orang lain. Terus sangking cerianya dan suka cerita, aku termasuk orang yang bawel bin cerewet *katanya* hehehe. Dan aku suka tantangan, mencoba hal baru termasuk hobi baruku “Menari di Atas Awan” alias naik gunung yang selama setahun ini gemar aku lakukan membuatku bisa berteman dengan banyak orang. Yah aku bisa dibilang juga aktif di beberapa organisasi maupun komunitas. Salah satunya,

pers
Bersama Pers Kampus Polman Astra

dan baru – baru ini aku tergabung di sebuah komunitas anak muda yang memang membuat kita belajar berorganisasi dan public speaking, dibawah naungan Kemetrian Pemuda dan Olahraga. Yah inilah keluarga baruku.

1394797_309815365823239_484803645_n
Falmop Beraksi

Tapi as u know karena sifatku yang rame abis dan punya banyak temen bikin aku suka keceplosan kalo ngomong hehe, kadang curhatan temen tiba-tiba keluar gitu aja ga bisa di rem huft…. Tapi engga parah banget ko, kadang aja,  biasanya aku plesetin namanya kalo udah terlanjur ceplos, tapi kadang juga aku sengaja ceritain buat contoh suatu bahasan. gitu….

Aku juga doyan makan… terutama kalo tau rasa makananya enak bin pedes, udah deh makannya susah banget diberhentiin. Jadi engga salah kalo “Tubuhku ke Samping bukan ke Atas” hehehe.  Tapi bukan cuma makan loh, aku juga suka masak. Makanya pas naik gunung momen yang paling aku suka selain dapet puncak adalah kegiatan masak memasak, rasanya gimanaaa gitu kalo masakan kita bisa dimakan orang lain, apalagi selama dikosan kan engga dibolehin masak jadi kegitan langka ini bener2 menyenangkan ketika dilakukan.

masak bareng penmas
Masak Bareng Sewaktu Penmas Gn. Gede

Terus selain itu aku juga suka baca novel tapi baca Al qur’an yang utama, nonton drama korea, dan nulis cuap cuap sana sini hehhe. Itulah pokoknya tentang aku. Terlalu panjang kalo pake kesimpulan lagi… heheh poin-poinnya mungkin bisa dibaca sediri *piss. Kurang lebihnya semoga temen-temen bisa memaklumi.

Salam Kenal
Best Regards

Mirna Puji Rahayu / Keina Rahardjo

  1. Haaaaay Keina 🙂 aku langsung suka loh sama nama pena kamu ^^

    ohya, foto yg lagi megang gitar itu bagus deh view-nya, jadi pengen liburan ke puncak *loh hihihi nanti aku juga mau aaah pinjem gitar temen buat foto. keren abisnya foto kaya kamu begitu >.<

Let's write your opinion

%d bloggers like this: